Sebuah Perkongsian

Hasil Karya Abu Muhammad Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha

  • Selamat Datang ke Blog Saya. Semoga Sebuah Perkongsian ini memberi manfaat kepada kalian semua. Semoga berguna di dunia dan di akhirat

    Terima Kasih Kerana Mengunjungi Blog Ini

Catatan Perjalanan Ke Jogjakarta (Sambungan)

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 9:18 PTG 0 komen

Oleh A.Humaizi

Bila berjalan-jalan dan memerhati candi Borubudur tersebut, saya terfikir, mengapa sebuah tamadun yang 'hebat' ini menjadi bahan sejarah? Di manakah masyarakat asalnya? Seumpamanya kaum ini telah dihapuskan dan dilenyapkan dari muka bumi. Ya boleh jadi juga andaian saya ini, kerana mengikut sejarah, Sir Thomas Stamford Raffles yang merupakan Gabenor Jeneral Britania Raya di Jawa, mendengar adanya penemuan candi di desa Borubudur. Lokasi tersebut telah diselidiki oleh H.C Cornelius dan mendapati, lokasi berkenaan berupa bukit yang dipenuhi semak dan belukar (1).

Ditambahi lagi, jika diperhatikan gambar-gambar asal candi tersebut didapati strukturnya tidaklah sebaik yang ada sekarang. Struktur asalnya yang tidak teratur seperti kesan dari gempa bumi yang sering berlaku di Indonesia. Wallahua'lam. Boleh jadi ini suatu musibah yang berlaku kepada kaum musyrik di Borubudur. Dan jika kita perhatikan di kebanyakan peninggalan sejarah manusia, sangat banyak monumen-monumen yang dijumpai dalam keadaan tertimbus dan tidak berpenghuni. Ini menunjukkan kaum-kaum terdahulu telah dimusnahkan oleh Allah kerana tersebarnya kemusyrikan di kalangan mereka. Kerana itulah, kita diperintahkan oleh Allah azzawajalla untuk berjalan di muka bumi untuk menyaksikan sendiri kesan-kesan kemusnahan umat terdahulu. Semoga ia menjadi ibrah untuk kita semua.

Bermulanya Kelas Pengajian

Pada hari Isnin, 21 Disember 2009, maka bermulalah kelas pengajian kami di Jogjakarta yang diselenggara oleh teman-teman dari Yayasan Pendidikan Islam Al-Atsari. Antara subjek-subjek yang kami pelajari di sini adalah, Nahwu (5.30 pagi - 7.00 pagi), Hadis (8.30 pagi - 9.30 pagi), Akidah (10.00 pagi - 11.00 pagi), Sorof (4.00 ptg - 6.00 ptg). Dan malamnya adalah waktu lapang bagi kami untuk mengikuti kuliah agama di masjid sekitar Universiti Gadjah Mada ini.

Teruja juga bila mendapat guru-guru yang muda. Boleh kata umur mereka lingkungan 25 hingga 29 tahun. Jadi, hubungan kami lebih rapat dan lebih mesra. Kuliah pun 'sempoi' ditambahi lagi dengan kualiti penyampaian mereka yang sangat ilmiah. Susah untuk kita perolehi kuliah agama yang ilmiah di Malaysia. Kebanyakan Ustaz-ustaz yang mengajar di masjid hanya menceritakan hukum tanpa membawa dalil dari Quran, Sunnah dan kata-kata Sahabat. Akhirnya, apa yang berlaku, masyarakat lebih cenderung untuk taqlid buta dalam agama tanpa menilai sesuatu ibadah atau hukum itu benar-benar tepat atau tidak berdasarkan Quran dan Sunnah. Alhamdulillah, dengan pendedahan pendidikan agama seperti ini telah menaikkan semangat sahabat-sahabat yang lain untuk mendalami ilmu agama. Ada antara sahabat-sahabat saya yang mengaku, selama mereka berada di kampus, tidak banyak ilmu agama yang diperolehi. Dan bila mereka didedahkan dengan pembelajaran seperti ini, mereka sangat-sangat bersyukur bila dapat mengenali agama ini dengan lebih mendalam berdasarkan dalil-dalil dari Quran dan Sunnah yang sahih. Semoga kita semua dapat membaiki diri dan mengajak masyarakat kepada amalan dan pemahaman agama yang lebih sahih.

Untuk pengetahuan para pembaca sekalian, program ini kebanyakkannya dihadiri oleh mereka yang langsung tidak mempunyai asas bahasa Arab. Malah hendak kira 1, 2 dan 3 dalam bahasa Arab pun tak tahu. Tapi dengan kaedah-kaedah pembelajaran bahasa Arab yang telah dimudahkan oleh ulama-ulama di Indonesia, maka pembelajaran menjadi mudah. Ramai orang mengatakan bahasa Arab merupakan bahasa yang susah untuk dipelajari. Tetapi bila kami belajar bahasa Arab dengan kaedah-kaedah yang mudah ini, kami merasakan ianya tidaklah susah seperti yang didakwa oleh sesetengah orang. Ya Bahasa Arab memang mudah. Kerana itu ia menjadi bahasa Al-Quran. Dan Allah tidak akan menyusahkan hamba-hambaNya untuk memahami kalam-kalamNya.

Ya memang diakui, ada bahagian-bahagian tertentu dalam pembelajaran kami ini yang akan agak rumit untuk difahami kerana ia bahasa Arab mempunyai disiplin bahasa yang sangat ketat. Dan kami sering diberi motivasi oleh Ust Didik (guru kami) supaya bersabar dan terus belajar bahasa Arab. Kerana itu, dalam setiap pembelajaran kami, Ustaz-ustaz selalu menyelitkan kata-kata para ulama dan peribahasa Arab sebagai satu penaik semangat untuk kami menuntut ilmu. "Yang berusaha pasti berjaya!" , itu lah salah satunya kata-kata yang menjadi pemangkin diri supaya rajin mentelaah bahan-bahan pembelajaran di waktu lapang. Semoga Allah permudahkan kami untuk memahami bahasa Al-Quran dan Sunnah NabiNya sallahua'laihi wa sallam.

Gambar sekitar di Jogja

Seperti yang dijanjikan pada posting yang lepas, saya tunjukkan beberapa gambar kami di Jogjakarta.

(Dari kiri: Gori, Yus Amir, Syafiq, Danish, Abg Aidil, Anas, Fikri, Humaizi)

Pemandangan biasa di jalanan

Sawah di sekitar kawasan kediaman

Rumah penginapan kami

Ni gambar 'lori sampah' di daerah Pogung

Terima kasih Pak Ayob (kanan sekali) kerana banyak membantu kami!














Catatan Perjalanan ke Jogjakarta

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 10:20 PTG 2 komen

Oleh A.Humaizi

Setelah sekian lama merancang bersama beberapa orang sahabat, iaitu Hafizan dan Gori (Khairul Anuar Azahari) untuk mengadakan daurah bahasa Arab di Jogjakarta, Indonesia, akhirnya kami dapat juga mengumpulkan 10 orang sahabat-sahabat lain iaitu 8 orang dari UTP iaitu; Saya, Ahmad Humaizi, Hafizan, Khairul Anuar Azahari, Fikri Wahi, Danish, Syafiq, Anas, Abang Aidil (pelajar Indonesia) dan seorang pelajar MMU iaitu Yus Amir dan seorang lagi bekas pelajar UIA iaitu saudara Ezry.

Pada 18 Disember 2009 (Jumaat), ami telah berkumpul di LCCT pada jam 4 pagi. Pada waktu itu, Yus Amir dan Gori telah terlebih dahulu sampai kemudian tiba pula Abg Aidil dan Danish. Pada jam 5.00 pagi kami telah check-in bagasi yang dibawa kemudian kami terus solat subuh di surau berdekatan. Setelah selesai solat, berjumpa pula dengan Fikri, Anas, Syafiq. Sahabat-sahabat lain iaitu Hafizan dan Ezry masing-masing akan bertolak pada 21 Disember dan 24 Disember.

Kami telah menaiki kapal terbang Air Asia pada jam 7.00 pagi. Inilah pertama kali saya menaiki kapal terbang. Jadi agak teruja la juga!

Setibanya di Jogja pada jam 9.30 waktu Malaysia (8.30 waktu Jogja), ami telah dijemput oleh sahabat-sahabat dari Indonesia iaitu Abu Hasan dari Yayasan Pendidikan Islam Al-atsari. Dan yang lainnya ialah Pak Ayob yang merupakan pelajar Ph-D di UTP serta seorang lagi sahabatnya yang tidak saya ketahui namanya.

Perkara pertama yang menarik di Indonesia ini yang saya temui ialah nama kenderaannya. Boleh kata, nama-nama kenderaannya telah ditukar kepada nama-nama haiwan. Contohnya Toyota, dipanggil Kijang. Dan ada pula jenis kenderaan yang dipanggil Kuda. Jadi saya agak geli hati bila Abu Hasan berkata kepada pak Ayob, "Kami naik kuda!" dan pak Ayob pula berkata, "Saya ada Kijang". Mula-mula saya agak pelik, sebab mereka naik 'kuda' ke airport, rupanya nama kenderaannya ialah kuda.

Setelah itu, kami pun dibawa ke rumah penginapan kami iaitu di Pogung RT10. Kawasan ini boleh dikatakan kawasan penginapan pelajar-pelajar Universiti Gadjah Mada (UGM) kerana kawasannya tidak jauh dari universiti itu. Di kampung ini, kebanyakkan penduduknya membuat perkhidmatan menyewa bilik kepada pelajar-pelajar UGM. Jadi tidak hairanlah, rumah-rumah mereka besar-besar kerana bersambung dengan asrama-asrama untuk di sewa.

Di situ, kami tinggal 3 orang sebilik dan sewanya Rp 315,000. iaitu lebih kurang RM117 seorang.

Jogja ini adalah salah satu negeri di Indonesia. Penduduknya sangat padat. Rumah-rumahnya boleh kata rapat-rapat belaka. Tapi yang hairannya, dalam kepadatan penduduk di Jogja dan kesibukan jalan rayanya, kurang pula kelihatan kes kemalangan berlaku. Semuanya bijak menggunakan hon, lampu dan signal sebagai isyarat semasa di jalanan. Jadi, semua pergerakan mereka walaupun kelihatan bahaya, tapi masih boleh dikawal.

Setelah tiba di bilik masing-masing. Kami pun berehat dibilik dan menunggu masuk waktu Zohor untuk solat Jumaat. Waktu zohor di sini ialah pada pukul 12.00 pm, waktu Asarnya pada jam 3.00 pm, Maghribnya 6.00 pm, Isyaknya 7.15 pm dan subuh pula jam 4.00 pagi. Jika diperhatikan di sini, waktu paginya lebih panjang berbanding waktu lain. Waktu subuhnya pendek sahaja. Pada pukul 5.00 pagi, boleh kata suasana sudah terang. Awal-awalnya agak janggal juga dengan perubahan waktu, tetapi lama-kelamaan jadi biasa. Semua urusan mesti berubah, dari waktu bangun sampai waktu tidur.

Setelah selesai solat Jumaat, saya barulah perasan, yang menjadi khatib solat Jumaat itu ialah Ust Alfir iaitu kawan Ust Abu Ali yang datang ke UTP pada awal semester dahulu. Jadi, kami pun berborak dengan beliau dan berkenal-kenalan dengan sahabat-sahabatnya. Masya-Allah, berseri-seri wajah mereka. Jatuh cinta melihat wajah soleh mereka yang penuh bercahaya. Ditambahi dengan wajah mereka yang ceria dan senyuman yang manis. Ya, Allah mengurniakan wajah yang berseri kepada orang-orang soleh. Tak perlu pun pencuci muka mahal-mahal, tak perlu juga terapi seperti yang dilakukan orang sekarang. Hanya kesan wuduk dan ibadah yang ikhlas telah menghasilkan wajah yang berseri. Semoga Allah mengurniakan kita wajah yang berseri.

Setelah selesai berborak, kami pun balik ke bilik dan menyambung rehat yang masih belum reda. Saya pun tidurla sepuas-puasnya kerana seharian tidak tidur. Lega rasanya dapat merehatkan diri pada hari itu!

Malamnya pula selepas maghrib, kami hadir ke kuliah syarah Bulughul Maram di masjid Pogung. Setelah selesai kuliah kami ke kedai makan disebelah rumah penginapan kerana kami sudah jamak solat maghrib dan isyak pada waktu maghrib. Juadah kami pada malam itu ialah Indomee. Itulah makanan yang paling popular di sini. Boleh kata, semua kedai makanan menjualnya. Kedai itu dijaga oleh seorang gadis. Di Malaysia, jika kita mahu memanggil perempuan muda, kita panggil dengan panggilan 'kakak'. Tetapi di Indonesia, mereka dipanggil 'Embak'. Jadi pada waktu itu kami belajar satu nama panggilan untuk perempuan muda di Indonesia iaitu 'embak'.

Malam itu kami berborak panjang dengan sahabat-sahabat lain sambil berbincang rancangan yang mahu dilakukan pada hari esoknya.

Ya esoknya kami ingin ke Borubudur! Nak lihat candinya. Adakah candi borubudur adalah kawasan kepupusan umat manusia seperti yang terjadi kepada kawasan pyramid di Mesir? InsyaAllah akan disambung pada posting akan datang!.

Semoga bermanfaat.

p/s:

1. Maaf post kali ini tiada gambar kerana ada masalah teknikal. InsyaAllah posting selepas ini akan disertakan gambarnya.

2. Maaf kalau bahasa penulisan saya ada pengaruh bahasa Indonesia, hehe. Terikut-ikut pula cara percakapan mereka.


Oleh A.Humaizi


Di dalam Islam, kita disunnahkan untuk menyampaikan salam kepada pihak ketiga seperti yang biasa diamalkan oleh kaum muslimin dengan berkata, “Sampaikan salam saya kepada si fulan”. Biasanya pihak yang kedua akan menyampaikan salam tersebut kepada pihak ketiga dengan mengatakan, “Si fulan menyampaikan salam kepadamu”, lalu orang yang ketiga akan menjawab dengan ucapan, “Waalaikummussalam warahmatullah hiwabarakatuh”


Amalan mengirim salam ini sesuai dengan tuntutan Nabi saw seperti yang disebutkan di dalam hadis baginda yang bermaksud;

Dari Aisyah r.a, dia berkata: “Rasulullah s.a.w. berkata kepadaku: “Ini Jibril datang membacakan salam kepadamu.” Aisyah berkata: “Aku mengucapkan: Wa’alaikumussalam warahmatullah hiwabarakatuh”. (HR Bukhari dan Muslim)

Dari hadis sahih tersebut menunjukkan bahawa, mengirim salam seseorang sudah cukup dengan lafaz, “si fulan menyampaikan salam kepada awak” atau “si fulan kirim salam kepada awak”. Tidak pula disebutkan di dalam hadis, Nabi s.a.w bila menyampaikan salam seseorang beserta dengan lafaznya seperti, “Si fulan menyampaikan salam kepadamu dengan lafaz Assalamualaikum”. Ini bercanggah dengan hadis yang disebutkan di atas di mana, Nabi saw menyampaikan salam dari JIbril kepada Aisyah hanya dengan menyebutkan ‘salam’.

Oleh itu, sebagai seorang muslim yang benar-benar menjadikan Rasulullah sebagai contoh tauladan, hendaklah kita mengikuti cara Nabi saw ketika menyampaikan salam kepada pihak ketiga. Tidak perlulah menambah-nambah dengan lafaz “Assalamualaikum” dalam menyampaikan salam kepada seseorang. Cukuplah Rasulullah sebagai contoh tauladan kepada kita semua.

Adakah salah menyebut “Assalamualaikum”


Tulisan ini bukanlah berniat untuk menyatakan perbuatan itu salah, tetapi sebagai seorang mukmin yang mengaku mencintai Nabinya SAW pasti akan mengutamakan Nabi saw dalam menjadi contoh tauladan dan ikutan kerana Nabi saw lah contoh tauladan yang terbaik berbanding manusia-manusia lain di dunia ini. Oleh itu, untuk mengeluarkan kita dari keraguan dalam beramal, hendaklah seseorang itu mengikut dalil-dalil yang jelas dari Nabi saw di dalam beramal.

Wallahua’lam.

Syaikh Muhammad Said Solih Abul Rubi' di UTP

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 3:03 PTG 2 komen



All are invited to our program!

Call: Humaizi 013-4719722 for more information

Organized by:

Kenapa Saya Tidak Baca Al-Mathurat Secara Jama'e?

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 9:39 PG 9 komen

Oleh A.Humaizi


Dahulu saya pernah tertanya-tanya, kenapa para Ustaz jarang sekali bersama-sama orang ramai dalam majlis zikir seperti halaqah mathurat, membaca surah Yassin setiap Khamis malam Jumaat, membaca surah al-Mulk beramai-ramai pada setiap malam, membuat majlis tahlil dan pelbagai amalan-amalan lain yang menjadi tradisi masyarakat Melayu.

Setelah saya mengetahui sebabnya dan saya meninggalkan amalan-amalan tersebut, mungkin ada yang kehairanan, kenapa saya tidak hadir ke majlis-majlis seperti majlis membaca al-mathurat, membaca surah al-Mulk beramai-ramai (Liqa’ Al-Mulk), membaca yassin pada setiap malam Jumaat, majlis tahlil (sedekahkan pahala kepada orang mati) dan lain-lain majlis seumpamanya. Sepertinya saya ini tidak suka dengan majlis mengingat Allah swt. Ianya membuat saya tersenyum jika ada orang yang berprasangka sedemikian.

Syarat-syarat Ibadah Diterima oleh Allah(1)

Ketahuilah wahai saudara-saudaraku sekalian, telah banyak disebutkan oleh para ulama muktabar tentang syarat-syarat diterimanya sesuatu ibadah oleh Allah swt. Sesuatu amalan itu tidak akan diterima oleh Allah swt sekiranya tidak menepati kesemua syarat-syarat tersebut.

Syarat-syarat asas penerimaan sesuatu ibadah itu ada dua iaitu;

1. Ikhlas

Sesuatu amalan tidak akan diterima selagi tidak ikhlas hanya kerana Allah swt. Maksud ikhlas dalam ibadah ialah meniatkan segala ibadah semata-mata kerana Allah tanpa menyekutukanNya dengan sesuatu dan tanpa sebarang riya’ dan takabbur dalam mengerjakannya. Allah swt telah berfirman yang bermaksud;

Katakanlah (Wahai Muhammad): "Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama. – (Surah Az-Zumar: 11)

Kemudian sabda Nabi s.a.w yang bermaksud;

” Sesungguhnya segala amalan-amalan adalah atas niatnya masing-masing dan sesungguhnya bagi tiap-tiap seseorang itu adalah apa yang telah dia niatkan. Barangsia yang hijrahnya kerana Allah dan Rasulnya, maka hijrahnya (akan diterima) kerana Allah dan Rasulnya. Dan barangsiapa yang berhijrah kerana dunia yang akan ia perolehi dan wanita yang hendak dinikahinya, maka ia akan mendapat apa yang ia tuju (dunia dan wanita)” – (HR Bukhari dan Muslim)(2)

2. Mengikuti sunnah Rasulullah saw

Sesuatu amalan ibadah tidak akan diterima selagi tidak menepati petunjuk (Sunnah) Rasulullah saw. Firman Allah swt yang bermaksud;

”Apa sahaja yang dibawa oleh Rasul kepadamu, maka terimalah, dan apa sahaja yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah” (Surah Al-Hasyr: 7)

Oleh kerana itu, Rasulullah saw pernah memberi amaran bahawa sesuatu amalan ibadah itu akan ditolak sekiranya tidak bersumber/bertepatan dengan pentunjuknya. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud;

”Sesiapa yang mengerjakan sesuatu amalan tanpa dasar perintah kami, maka ianya tertolak” (HR Muslim)

Oleh kerana itu, dalam menafsirkan ayat ke-2 surah Al-Mulk yang bermaksud;

”Untuk menguji kamu, siapa yang lebih baik amalnya”

Maka Al-Fudhail Bin Iyadh (wafat: 187H) seorang ulama generasi tabi’ut tabieen yang masyhur telah berkata:

”Seikhlas-ikhlasnya dan sebenar-benarnya.” Kemudian beliau ditanya: ”Apakah seikhlas-ikhlas dan sebenar-benarnya?” Jawabnya: ”Sesungguhnya amalan-amalan yang ikhlas tetapi tidak benar, maka ianya tidak diterima. Dan sekiranya amalan itu benar, tetapi tidak ikhlas, maka ianya juga tidak diterima. Sehinggalah (sesuatu amalan itu) mempunyai ikhlas dan benar (barulah diterima oleh Allah). Ikhlas itu ialah diamalkan kerana Allah dan benar itu ialah mengikuti sunnah (Rasulullah saw).”

Setelah seseorang mengetahui syarat-syarat sesuatu ibadah itu diterima oleh Allah swt, maka hendaklah dia berusaha mengikhlaskan niat kerana Allah swt dan belajar beribadah sesuai dengan tuntutan sunnah Rasulullah saw.

Masalah-masalah amalan masyarakat Melayu

Jadi, apakah sebabnya saya meninggalkan amalan-amalan yang saya nyatakan diatas? Saya tidak akan menyentuh bab ikhlas, kerana ikhlas itu dinilai oleh Allah swt. Tetapi sebagai seorang manusia, kita boleh menilai sesuatu itu dengan melihat zahir perlakuan/amalan seseorang sama ada betul atau tidak.

1. Membaca Al-Mathurat secara berjemaah - Membaca doa-doa yang mathur dari Nabi saw itu adalah sunnah, TETAPI membaca doa secara beramai-ramai dengan membuat halaqah (bulatan), membacanya dengan kuat (jahar), dan terdapat pula seorang yang mengepalai bacaan doa sambil diselang-seli dengan wirid Rasulullah maka kesemua itu tidak pernah ditunjukkan oleh Rasulullah saw. Maka kerana itu, membaca doa tersebut adalah benar, tetapi CARAnya telah menyanggahi sunnah Rasul saw.

2. Membaca surah Al-Mulk secara berjemaah (Liqa’ Al-Mulk) – Membaca surah al-Mulk itu sunnah, tetapi melakukannya secara beramai-ramai secara jahar, dan diketuai oleh ketua (tekong), maka itu bukan pentunjuk dari Rasulullah.

Anda memang digalakkan membaca surah Al-Mulk berdasarkan hadis;

Dari Abu Hurairah r.a bahawasanya Rasulullah saw bersabda: ”Dari sebahagian al-Quran adalah satu surah yang terdiri dari tiga puluh (30) ayat, dia memberi syafaat pada seseorang hingga diampuni (dosa-dosa) untuknya, iaitu surah’ tabarakal lazi biyadihi mulk’ (Surah al-Mulk)” – (HR Abu Daud dan Tirmidzi, dia berkata ”Hadis Hasan”)(3)

Juga terdapat juga hadis yang menyebutkan kelebihan membaca surah al-Mulk ini pada setiap malam sebelum tidur tetapi saya tidak memasukkan hadisnya di sini kerana tidak mengetahui darjat hadis berkenaan.

3. Membaca Yassin berjemaah setiap khamis malam jumaat – sama halnya seperti di atas, membaca surah yassin dan juga surah-surah di dalam al-Quran itu adalah sunnah dan digalakkan. TETAPI tidak pernah diajarkan oleh Nabi saw untuk mengkhususkan membaca Surah Yassin pada hari-hari tertentu, malah Rasulullah melarang kita mengkhususkan sesuatu amalan pada hari Jumaat selain apa yang telah beliau khususkan seperti menunaikan solat Jumaat, membaca surah al-Kahfi dan banyakkan berdoa. Hadis yang menunjukkan haramnya mengkhususkan sesuatu amalan pada hari Jumaat adalah;

"Jangan mengkhususkan malam Jumaat untuk berqiam dari malam-malam lain, dan jangan mengkhususkan hari Jumaat untuk berpuasa dari hari-hari lain, melainkan telah menjadikan puasa kebiasaan dikalangan kamu" [hadith Riwayat Muslim; #1144)(4)

”Kami Buat Amalan Tersebut Untuk Tujuan Didikan”

Ramai pelaku-pelaku amalan tersebut beralasan, mereka melakukan amalan-amalan fardhi (individu) secara berjemaah bertujuan mendidik masyarakat.

Maka saya menjawab,

”Benar, Rasulullah pun pernah zikir selepas solat secara jahar bertujuan mengajar makmum (para sahabat). Tetapi Rasulullah saw memberhentikannya setelah mendapati para sahabatnya telah mengetahui zikir-zikir yang disunnahkan. Kemudian mereka berzikir secara sendiri-sendiri (5). Maka di sini jelaslah kepada kita, proses pendidikan itu hendaklah diberhentikan setelah mendapati orang-ramai telah mengetahuinya. Sayangnya, masyarakat sekarang ini umpamanya masih belum pandai berzikir sehingga imam terpaksa membacanya secara jahar. Lebih memburukkan lagi, zikir secara jahar ini telah menjadi amalan berterusan dan kebiasaan masyarakat kita. Dan dikhuatiri, ianya boleh menjatuhkan kita ke dalam bid’ah.

Oleh kerana itu, jika anda beralasan amalan-amalan tersebut sebagai pendidikan, maka beritahukan kepada saya, bila waktunya untuk anda memberhentikan amalan tersebut (secara berjemaah). Bukankah orang ramai yang mengikuti majlis anda (majlis zikir) tersebut sudah pandai membaca mathurat, membaca quran dan zikir? Jadi, jika benar amalan itu sebagai pendidikan, maka saya menunggu ’anak didikan’ anda pandai berzikir sendiri tanpa perlu diajar lagi. Jika tidak, maka nampaknya pendidikan yang anda terapkan gagal memandaikan mereka berzikir mengikut sunnah Rasulullah saw.

Wallahua’lam.

Semoga bermanfaat


Rujukan

1. Ismail Bin Omar, Manhaj Aqidah Ahlul Sunnah Waljamaah, Access Infotech Sdn Bhd, Malaysia.

2. Hadis 40, Imam An-Nawawi. Media Insani, Indonesia.

3. Terjemahan Riadhus Solihin, Imam An-Nawawi. Duta Ilmu Surabaya. Indonesia.

4. Soal Jawab Doa dan Zikir, http://qazikirdandoa.blogspot.com/

5. Kitab Fikh Mazhab Syafie, Bab Solat, Pustaka Darus Salam, Malaysia)

Makan Dengan Tangan Kanan Atau Kiri?

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 9:03 PTG 0 komen


Oleh A.Humaizi


Sejak kecil, kita sering diasuh oleh ibubapa supaya makan dengan tangan kanan, dan kita dilarang untuk makan dengan tangan kiri.

Sayangnya, bila sudah besar, didikan tersebut makin dilupai, malah lebih teruk lagi, ibubapa yang mengajarkan anak-anaknya hanya pandai mengajar, tetapi tidak pandai mengamalkannya. Oleh itu, marilah kita melihat sebentar, anjuran dari Nabi s.a.w kepada kita supaya menggunakan tangan kanan ketika makan.

Makan dengan tangan kanan (1)

Nabi saw pernah menegur Umar Ibn Abu Salamah ketika makan, ianya disebutkan dalam hadis,

Dari Umar Ibn Abu Salamah r.a., dia berkata: "Rasulullah saw bersabda kepada saya: "Sebutlah nama Allah (Bismillah) dan makanlah dengan tangan kananmu, dan makanlah dari yang terdekat denganmu." (HR Bukhari dan Muslim)

Orang yang mengikari sunnah Nabi saw iaitu sunnah makan dengan tangan kanan diancam keras oleh Nabi saw. Disebutkan di dalam hadis tentang orang yang enggan makan dengan tangan kanan setelah disarankan oleh Nabi saw ;

Dari Salamah Ibn al-Akwa' r.a bahawasanya seorang makan di hadapan Rasulullah saw dengan tangan kirinya, maka baginda s.a.w bersabda: "Makanlah dengan tangan kananmu." Dia menjawab: "Saya tidak bisa (tidak boleh)." Baginda saw bersabda: "Semoga kamu tidak bisa!" Dia tidak mahu hanya kerana kesombongan. Dia berkata: "(Akhirnya) dia benar-benar tidak bisa mengangkat tangan kanannya ke mulutnya." (HR Muslim)

Tidaklah termasuk dalam hal ini orang-orang yang memang uzur untuk makan dengan tangan kanan misalnya tangan cedera, tangan kudung dan seumpamanya. Hal seperti ini dimaafkan di dalam agama.

Firman Allah swt yang bermaksud, "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya" (Surah Al-Baqarah : 286)

Makan dan minum dengan tangan kiri MENYERUPAI SYAITAN (2)

Orang-orang yang makan dan minum menggunakan tangan kiri menyerupai perbuatan syaitan. Hal ini disebutkan oleh Nabi saw dalam hadis yang sahih di bawah;

“Jangan kamu makan dengan tangan kiri , kerana sesungguhnya syaitan makan dengan tangan kiri” (HR Imam Muslim : 2019)

“Apabila kamu ingin makan , maka makanlah dengan tangan kanan dan apabila ingin minum , maka minumlah dengan tangan kanan.Sesungguhnya , syaitan makan dan minum dengan tangan kiri.”(HR Imam Muslim : 2020)

Penutup

Oleh itu, hendaklah kaum muslimin sekalian memerhatikan betul-betul amalan sehariannya supaya tidak menyanggahi sunnah Nabi saw. Janganlah melihat sunnah-sunnah seperti ini sebagai kecil , tetapi setiap muslim wajib mengikuti petunjuk Allah dan Rasul dalam menentukan cara hidupnya (ad-din) kerana dengan mengikuti sunnah Rasulullah menandakan bukti kecintaan kita kepada Allah swt. Firman Allah swt yang bermaksud;

Katakanlah (Wahai Muhammad): "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah Ali Imran: 31)

Sebagai seorang muslim, cukuplah Rasulullah saw sebagai pedoman kepada kita dalam beragama, kerana Rasulullah saw merupakan contoh tauladan yang terbaik dari kalangan manusia seluruhnya, firman Allah swt yang bermaksud;

"Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah. " (Surah Al-Ahzab: 21)

Marilah sama-sama kita mencintai sunnah Rasulullah saw, agar kita mendapat rahmat dan keampunan dari Allah swt.

Semoga bermanfaat.


----------------------------------------------------------------------------------------------
Sumber:

(1) Terjemahan Riadhus Solihin, Imam An-Nawawi.

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 6:41 PTG 2 komen


Masjid An-Nur, Universiti Teknologi PETRONAS




Islamica Resource Centre
UNIVERSITI TEKNOLOGI PETRONAS
is
OPENING FOR PUBLIC
on
WORKING DAYS
from
8.30 a.m - 5.00 pm

InfoKuliah: Kajian Kitab Umdatul Ahkam

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 12:53 PG 0 komen






Kajian Kitab Umdatul Ahkam

(Hadis-hadis hukum dari Sahih Bukhari dan Muslim)

Oleh: Ust Dr. Abu Ali

Masa: 5.30 pm - 7.00 pm

Hari: Khamis (3 September 2009)

Tempat: Islamica Resource Centre, Kompleks Pentadbiran Masjid UTP




"Barangsiapa yang dikehendaki oleh Allah kebaikan untuknya, nescaya Allah akan jadikan ia faham akan agama. Sesungguhnya ilmu tersebut hanya diperoleh hanya dengan belajar"

(HR Imam Bukhari-Sahih)




Pengakuan Yang Dusta!

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 12:29 PTG 0 komen


Oleh A.Humaizi

Ramai orang mengaku mereka beragama,
Tetapi sedikit sedikit sekali berilmu tentang agamanya,
Benarkah anda beragama jika anda tidak berprinsip dengan prinsip agama?
Atau anda seorang ikut-ikut sahaja?

Boleh jadi seseorang itu mengaku beragama,
tetapi kosong informasinya terhadap agamanya,
umpama seseorang yang mengaku seorang Jurutera Mekanikal,
tetapi tidak mengilmui bidangnya.

Tidak malukah anda?
Anda mengaku sebagai jurutera, tetapi tidak mempunyai info tentang ilmu kejuruteraan?
Anda mengaku sebagai seorang mekanik, tetapi tidak pandai membaiki kenderaan.
Ah!
Pengakuanmu palsu!
Kerana kau seorang pendusta!

Begitu juga agama,
Ramai yang mengaku beragama,
Tetapi tidak mengilmui agama,
Ramai yang mengaku Islam,
Tetapi miskin dengan ilmu-ilmu asas Islam!
Ramai yang mengaku sebagai Ahlul Sunnah!
Tetapi jahil dengan prinsip Ahlul Sunnah!

Lebih malang lagi,
Mereka mencampur adukkan kebenaran dengan kebatilan!
Mereka campurkan akidah Ahlul Sunnah dengan Ahlul Bid'ah!
Mereka mencampurkan tauhid dengan syirik!
Semuanya kerana jahil tentang apa yang mereka akui!

Wahai manusia,
Ramai manusia boleh mengakui,
tetapi tidak ramai yang mengilmui,
malah,
tak ramai pula yang membuat amali.

Tidak cukup dengan pengakuanmu itu,
sehingga kau mengilmui dan membuat amali,

Kerna itulah,
Setiap insan akan dipersoal atas apa yang diperkatakan di akhirat nanti.

Semoga bermanfaat.

Puasa, Tapi Tidak Solat. Adakah diterima ibadahnya?

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 6:41 PG 4 komen



Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin -rahimahullah- pernah ditanya: “Apa hukum orang yang berpuasa namun meninggalkan shalat?”

Beliau rahimahullah menjawab:“Puasa yang dilakukan oleh orang yang meninggalkan shalat tidaklah diterima karena orang yang meninggalkan shalat adalah kafir dan murtad. Dalil bahwa meninggalkan shalat termasuk bentuk kekafiran adalah firman Allah Ta’ala,


فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآَتَوُاالزَّكَاةَ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَنُفَصِّلُ الْآَيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

“Jika mereka bertaubat, mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu seagama. Dan Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi kaum yang mengetahui.” (Qs. At Taubah [9]: 11)

Alasan lain adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,


بَيْنَ الرَّجُلِ وَبَيْنَ الشِّرْكِ وَالْكُفْرِ تَرْكُ الصَّلاَةِ
“Pembatas antara seorang muslim dengan kesyirikan dan kekafiran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Muslim no. 82)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,


الْعَهْدُ الَّذِى بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمُ الصَّلاَةُ فَمَنْ تَرَكَهَا فَقَدْ كَفَرَ


“Perjanjian antara kami dan mereka (orang kafir) adalah mengenai shalat. Barangsiapa meninggalkannya maka dia telah kafir.” (HR. Ahmad, At Tirmidzi, An Nasa’i, Ibnu Majah. Dikatakan shahih oleh Syaikh Al Albani)


Pendapat yang mengatakan bahwa meninggalkan shalat merupakan suatu kekafiran adalah pendapat mayoritas sahabat Nabi bahkan dapat dikatakan pendapat tersebut adalah ijma’ (kesepakatan) para sahabat.


‘Abdullah bin Syaqiq –rahimahullah- (seorang tabi’in yang sudah masyhur) mengatakan, “Para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah pernah menganggap suatu amalan yang apabila seseorang meninggalkannya akan menyebabkan dia kafir selain perkara shalat.” [Perkataan ini diriwayatkan oleh At Tirmidzi dari 'Abdullah bin Syaqiq Al 'Aqliy; seorang tabi'in. Hakim mengatakan bahwa hadits ini bersambung dengan menyebut Abu Hurairah di dalamnya. Dan sanad (periwayat) hadits ini adalah shohih. Lihat Ats Tsamar Al Mustathob fi Fiqhis Sunnah wal Kitab, hal. 52, -pen]


Oleh karena itu, apabila seseorang berpuasa namun dia meninggalkan shalat, puasa yang dia lakukan tidaklah sah (tidak diterima). Amalan puasa yang dia lakukan tidaklah bermanfaat pada hari kiamat nanti. Oleh sebab itu, kami katakan, “Shalatlah kemudian tunaikanlah puasa.”


Adapun jika engkau puasa namun tidak shalat, amalan puasamu akan tertolak karena orang kafir (karena sebab meninggalkan shalat) tidak diterima ibadah dari dirinya.


[Sumber: Majmu' Fatawa wa Rosa-il Ibnu 'Utsaimin, 17/62, Asy Syamilah]


***Penerjemah: Muhammad Abduh Tuasikal


Sumber Artikel: http://www.muslim.or.id/

Palsunya Hadis Doa Malaikat Jibril Sempena Ramadhan

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 9:51 PTG 0 komen

Oleh A.Humaizi
Bila sampai sahaja bulan Ramadhan, ramai manusia berlumba-lumba inginkan kebaikan. Maka ramailah orang mengajak manusia beramal soleh dengan amalan-amalan tertentu. Ada yang menyebarkan hadis Nabi melalui email mahupun sms. Niatnya tidak lain hanya untuk mencari kebaikan.

Tetapi tahukah anda, seseorang yang berniat baik, belum tentu amalannya diterima?

Inilah yang disebutkan oleh Ibnu Mas'ud kpd satu kelompok manusia yang melakukan bid'ah pada zamannya yang berkumpul beramai-ramai di masjid, lalu salah seorang dari mereka mengetuai majliz berzikir itu seperti yang masyarakat kita sering lakukan iaitu majlis tahlil, doa selamat dan macam-macam lagi... Apabila Ibnu Mas'ud menegah mereka dari melakukan perkara tersebut, lalu mereka berkata kepada Ibnu Mas'ud,

"Wahai Abu Abdurrahman, apakah kesalahan kami? Bukankah kami ini melakukan kebaikan (iaitu berzikir kpd Allah)?"

Jawab Ibnu Mas'ud, "Ramai orang yang mahu melakukan kebaikan, tetapi tidak kena pada caranya (iaitu cara ibadatnya Rasulullah saw)"

Kisah tersebut diriwayatkan oleh ad-Darimi dgn sanad yang sahih.

Begitu juga yang dimaksudkan oleh Allah swt dalam surah Al-Mulk ayat ke 2 yang bermaksud,

"Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya." (Surah al Mulk: 2)

Disebutkan "siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya". Iaitu sesuatu amalan yang baik itu mestilah secocok dgn amalan Nabi saw, dan benar niatnya ikhlas kerana Allah.

Maka dari kedua dalil tersebut dapatlah kita mengetahui, dua syarat amalan itu diterima di sisi Allah, iaitu mestilah ikhlas kerana Allah (tidak mensyirikkan Allah dlm pengibadatan), dan yang kedua, mesti sesuai dgn sunnah Rasulullah saw.

Kepalsuan Hadis doa malaikat Jibril supaya diabaikan puasa umat Nabi muhammad

Maka di sini, saya ingin tekankan betapa pentingnya ilmu yang benar dalam menyebarkan ilmu kepada manusia lainnya. Boleh jadi seseorang itu berniat baik, tetapi perbuatan yang disangka baik itu rupa-rupanya mendatangkan kerosakan kepada agama dan kaum muslimin sekalian. Inilah akibatnya bila seseorang beramal tanpa dilandasi dgn ilmu yang benar.

Oleh kerana itu, Nabi saw pernah memberi amaran kpd sesiapa yang berdusta ke atas namanya dgn sabda baginda yg bermaksud "Barang siapa yang berdusta atasku (yakni atas namaku) dengan sengaja, maka hendaklah ia mengambil tempat duduknya (yakni tempat tinggalnya) di neraka”. (Hadits shahih dikeluarkan oleh Imam Bukhari (1/36) dan Muslim (1/8) dll)

di dalam artikel ini saya copy dan pastekan satu soal jawab mengenai status hadis "Doa Malaikat Jibril Supaya Puasa Umat Nabi Muhammad diabaikan" .
Sumber : http://soaljawabquranhadis.blogspot.com/search?q=doa+malaikat+jibril

Semoga kita beramal dengan ikhlas berdasarkan ilmu yang benar.

Semoga bermanfaat.

------------------------------------------------------
Soalan;

Assalamualaikum.
Boleh tolong saya carikan petikan di bawah samada dari hadis atau mana2 riwayat.
"Doa Malaikat Jibril Menjelang Ramadhan"
Ya Allah tolong abaikan puasa umat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal yang berikut:
* Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada);
* Tidak berma'afan terlebih dahulu antara suami istri;
*Tidak berma'afan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.
Maka Rasulullah pun mengatakan Amiin sebanyak 3 kali.
"Sekian. Terima kasih.
Wassalam
Jawapan #1:
Kami yakini ianya palsu. kami akan berusaha menjejakinya dan jika ditemui, InsyaAllah akan dikhabarkan kemudian (KIV). Kenapa kami berani berkata ia palsu? Kerana sekiranya meminta ma'af kepada ibubapa, suami-isteri dan penduduk sekitar itu benar dan syarat memasuki bulan Ramadhan, sudah tentu kita akan temui dalam kitab-kitab feqah, walhal tidak pernah dibincangkan. sekian
Jawapan #2:
Assalamu'alaikum. Alhamdulillah.Sekadar tambahan, Kemungkinan hadith yang hampir kepada hadith diatas adalah seperti berikut :
Dari Abu Hurairah ra. berkata (maksudnya) :
"Sesungguhnya Nabi saw telah naik ke mimbar dan berkata : Amin, Amin, Amin. Seorang bertanya kepada dia : Ya Rasulullah, Apa yang engkau lakukan ini? Baginda menjawab : Telah berkata Jibril kepadaku : Hambanya yang sombong, sempat bersama ibu-bapanya atau salah seorang darinya, tidak akan masuk syurga (kerana kesombongan terhadap mereka), Aku berkata : Amin, kemudian berkata malaikat: hambanya yang sombong apabila masuk Ramadhan tidak akan diampun dosanya (oleh Allah), Maka Aku berkata : Amin. Kemudian malaikat berkata : Seseorang yang sombong dimana nama engkau (Nabi saw) disebut kepadanya akan tetapi dia tidak berselawat kepada engkau, maka aku berkata : Amin."
[Hadith Riwayat al-Bukahri didalam Adabul Mufrad. Syiekh al-Albani menilai hadith ini sebagai Hasan Sahih (Sahih Adabul Mufrad LiImam Bukhari, #503/646)].
Hadith ini memberi amaran dan pengajaran agar :-
a. berbuat baik kepada kedua ibu-bapa semasa mereka masih hidup
b. lakukan amalan-amalan yang baik dan mohon banyak2 agar Allah mengampunkan dosa2 kita didalam bulan Ramadhan dengan melakukan ibadat dengan ikhlas, jangan sombong.
c. seseorang yang apabila disebut Nabi saw kepadanya. langsung tidak berselawat kepada baginda; maka inilah dikatakan orang yang berhidung tinggi/sombong!!
Sekian, wassalam

Pesta Lelayangan di UTP

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 6:57 PTG 2 komen


Oleh A.Humaizi

Petang tadi duk tengah menaip email, Mr Abang mengajak saya pergi ke sekitar Taman Tasik UTP untuk menyaksikan satu pesta layang-layang. Nampaknya cuaca pun berangin seperti hari nak hujan. Boleh jadi akan naik ler lelayangan budak-budak UTP nanti.

Sampai saja di sana, Mr Sarjan pun mengeluarkan teropongnya untuk menangkap gambar sekitar pesta tersebut.

Komen

Nampaknya penganjur bijak memilih acara yang menarik dan tertarik. Taniah diucapkan. Rasanya hiburan seperti ini lebih baik berbanding konsert-konsert yang sering dianjurkan atas tiket 'seni' dan 'hiburan'. Setuju? Hehe.. Sebab saya tak minat konsert. Sebab ianya menghakis budaya Melayu dan Islam saya.

Jadi, kalau nak anjurkan program-program persatuan, pastikan ianya akan menguatkan lagi jati diri anda sebagai seorang manusia yang beragama, berbudaya dan bernegara.

Tapi kalau buat konsert dan pertandingan ala-ala barat, nampaknya anda tidak sedikit pun menguatkan jati diri anda sebagai seorang yang beragama dan berbudaya dengan agama dan bangsa anda. Oleh itu, fikir-fikirkan kesan dan akibat bila anda menganjurkan program. Sama ada ianya bermanfaat untuk pembinaan sahsiah dan jati diri, atau makin meruntuhkan sahsiah, budaya dan jati diri masyarakat anda. Fikir-fikirkan.

Semoga bermanfaat.

Sekian. Terima kasih.

Gambar-gambar sekitar Pesta Lelayangan.

Lelayangan

Kayo la pakcik!

Mr Abang

Mr Bulan (Hilal)

Susah juga naikkan layang-layang

Langkah Pencegahan H1N1 di UTP

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 2:55 PTG 2 komen

Oleh: A. Humaizi

Semalam, saya mendapat berita tentang beberapa orang sahabat-sahabat saya telah dikuarantin kerana disyaki mengidap H1N1 dan pada petangnya pula, mak saya yang merupakan seorang Ketua Jururawat di Hospital Seri Manjung menelefon saya untuk memberi tahu tentang satu kes pelajar UiTM yang sedang bercuti telah pengsan di pasaraya Billion dan pelajar berkenaan telah disahkan mengidap H1N1 dan dimasukkan ke Hospital Seri Manjung.

Begitulah kes-kes yang terjadi di sekitar saya. UiTM Seri Iskandar telah ditutup kerana penularan wabak ini begitu juga kampus-kampus yang lain.


Pada pendapat saya, jika sesuatu kampus itu telah dilanda wabak ini, pelajar-pelajarnya tidak sepatutnya diberi kelepasan untuk pulang ke rumah kerana dikhuatiri mereka boleh menjadi ajen penyebaran penyakit ini kepada masyarakat di luar kampus. Itulah yang berlaku kepada pelajar UiTM seperti saya sebutkan di atas. Mereka sepatutnya tinggal di rumah, tetapi kerana tiadanya pengawasan yang ketat, maka mereka bebas ke sana sini yang akhirnya menyebabkan orang ramai gelisah bila mendapat berita pesakit H1N1 berada di sekitar mereka.


Disebabkan itu, jika sesuatu tempat itu dilanda wabak penyakit yang berjangkit, kita seharusnya menyekat orang yang berada di luar untuk masuk ke kawasan berpenyakit dan juga, orang yang di dalam kawasan berpenyakit tidak dibenarkan keluar dari kawasan mereka. Inilah yang disebut kuarantin.


Wallahua'lam mungkin perlu dikaji semula tindakan-tindakan pihak universiti yang membuat keputusan memberi kelepasan kepada pelajar-pelajar mereka bercuti ketika wabak ini menular di kalangan pelajarnya.


Universiti Teknologi PETRONAS


Kampus saya pun tidak terlepas dari penularan wabak ini, wallahua'lam entah berapa orang yang telah dikuarantin sebagai langkah penyekat penularan penyakit ini. Pihak pentadbiran universiti telah menyediakan satu asrama khas bagi pesakit-pesakit supaya benar-benar diasingkan dari pelajar-pelajar lain dan mereka juga telah menyediakan makanan secara percuma kepada pesakit-pesakit berkenaan.


Alhamdulillah, pada hari ini, pihak universiti telah membekalkan warganya dengan topeng muka sebagai langkah pencegahan individu. Memang sesuatu yang menarik dan unik bila melihat ramai warga kampus memakai topeng berkenaan. Bila berada dalam kuliah, boleh kata semua pelajar memakai topeng. Kelihatan seperti kelas NINJA pula. Apa pun, syabas kepada semua warga kampus kerana mempunyai kesedaran yang tinggi terhadap pencegahan penyakit ini.


Penutup


Sebagai penutup, marilah sama-sama kita menginsafi apa yang melanda kampus kita pada hari ini. Ditambah lagi dengan jerebu yang berlaku sejak kebelakang ini. Semestinya ada sesuatu yang perlu kita mengambil iktibar dan pengajaran daripadanya.


Siapakah yang memberi penyakit? Dan siapakah yang menghilangkan penyakit? Semestinya Allah. Kenapa Allah menguji kita sedemikian rupa? Boleh jadi kerana banyaknya kemasiatan yang telah kita lakukan. Dan ujian-ujian ini merupakan satu peringatan kepada kita semua.


Semoga kita redha dan sabar dengan ketentuan Allah ini, kemudian kita berusaha membaiki diri dan keadaan kita semua. Mohonlah kepada Allah swt agar kita dijauhi dari penyakit-penyakit yang merbahaya ini. Dan mohonlah keampunan daripada Allah swt atas segala kesilapan kita selama ini. Semoga kita insaf dan kembali kepada Allah azzawajalla.



Wallahua'lam.


Semoga bermanfaat.







Pekerja Cafe Pun Memakai Mask




Pakailah Topeng Muka ketika hendak ke kuliah. Macho jugak!