Sebuah Perkongsian

Hasil Karya Abu Muhammad Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha

  • Selamat Datang ke Blog Saya. Semoga Sebuah Perkongsian ini memberi manfaat kepada kalian semua. Semoga berguna di dunia dan di akhirat

    Terima Kasih Kerana Mengunjungi Blog Ini

Prinsip Menilai Kebenaran - Jawapan Kepada Komen Blog Hadi

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 12:08 PG 4 komen

Oleh A.Humaizi

Berikut adalah komen saya berkaitan komen2 di blog hadi http://abdulhadialias.wordpress.com/2008/09/21/baca-ni/

Assalamualaikum..
Posting hadi kali ni mungkin agak kontroversi sebab mengaitkan pimpinan PAS dan Keadilan di mana kesemua pimpinan tersebut terdapat pengaruh di dalam diri penyokong dan pengikut mereka.

Apa pun, saya tidak mahu mengulas isu tersebut. Tapi ingin mengulas PRINSIP dalam menilai kebenaran.

Agama ini (Islam) didirikan di atas hujah. Disebabkan itu, Allah menurunkan Al- Quran kepada Nabi SAW untuk mematahkan segala tohmahan orang2 kafir. Oleh kerana itu, kebenaran itu diukur di atas hujah, bukan diukur pada INDIVIDU tertentu.

Selaku manusia yang berakal sihat, sudah tentulah kita disuruh untuk berfikir dan menganalisis sesuatu maklumat. Kemudian ditimbang dengan neraca ilmu, BUKAN DENGAN NERACA TAQLID !! Walaupun TAQLID terhadap Tokoh2 tertentu!

Kalau hendak di kira pemimpin yang ada sekarang ini, sudah tentu, mereka TIDAKLAH LEBIH BAIK DARI AMIRUL MUKMININ UMAR AL KHATTAB. Sedangkan Umar sendiri pun menyuruh rakyatnya membetulkannya jika dia salah. Inikan pula, pemimpin yang ada pada zaman ini, maka lebih2 lagilah, mereka perlu dibetulkan jika ada pendapat mereka yang salah..Apa pun, CARA MESTI BETUL... (rujuk artikel saya "Perbezaan berdakwah kepada pemerintah (pemimpin) dengan rakyat biasa)" di http://humaixi.blogspot.com .

Selaku orang yang berakidah dengan akidah yang murni dan bersih. Kita sewajibnya tidak menisbatkan kebenaran ke atas tokoh2 tertentu melainkan kepada dalil Quran dan Hadis Nabi SAW. Kebenaran itu mestilah dengan hujahnya.

Kerana itu, ada satu ungkapan Arab yang bermaksud, "Kebenaran itu dikenali BUKAN kerana TOKOH, Tetapi TOKOH itu DIKENALI kerana KEBENARAN yang dibawa"

Oleh itu, sesiapa sahaja yang berhujah dengan menyandarkan "Guru kami kata begini" , "Adakah anda lebih baik dari sifulan" dan yang sewaktu dengannya maka, orang seperti ini sangat tebal TAQLIDnya berbanding BUDAYA ILMU YANG DIMILIKI kerana mereka sendiri tidak mampu berhujah dengan dalil dan alasan yang kukuh, mereka hanya pandai ikut tokoh2 tanpa meneliti dan menganalis. (wallahua'lam)

Oleh itu, sebagai pendakwah, umat Islam sepatutnya melepaskan diri dari kepompong TAQLID ini, mereka harus mewujudkan budaya ilmu dengan membanyakkan bacaan, perbincangan, berfikir, mengkaji dan sebagainya. Insya-Allah, dengan adanya budaya ini, para pendakwah akan lebih dihormati kerana ketinggian ilmunya, sebaliknya, jika bercakap pun hentam keromo, maka begitu jugalah budaya ilmunya, MAIN HENTAM juga laa...

Wallahua'lam..

Sebarang komen, sila hantar ke humaixi@yahoo.co.uk
TQ
Wassalamualaikum.


Tujuan seorang da’e yang bermanhaj ahlul sunnah wal jamaah dan berittiba’ kepada manhaj ulama’ salaf adalah membaiki dan meluruskan umat manusia pada agama Allah, mengharapkan hidayah turun kepada manusia, dan juga untuk menunaikan kewajipan yang dibebankan kepadanya.

Tatkala tujuan ini menjadi titik sasaran yang selalu dicanangkan, maka seorang da’e yang benar akan bersikap bijak (sesuai ilmu) dalam perintah, perbuatan dan perkataannya. Begitu juga dalam mendudukan manusia sesuai kedudukan mereka. Masing-masing ditempatkan pada tempatnya dan kedudukan yang telah diberikan Allah swt atas mereka. Kemudian mendakwahi mereka dan hendaknya sang da’e mendatangi manusia dengan cara yang terbaik sehingga lebih menyentuh dan boleh diterima (dakwahnya – pent). Ahlul sunnah, para pengikut ulama salaf mempunyai jalan dan cara serta manhaj yang jita dalam mendakwahi penguasa (atau pemimpin – pent) dan kepada rakyat biasa. Cara-cara ini bertingkat-tingkat menurut kedudukan dan status mereka.

Hal-hal yang harus diperhatikan oleh seorang da;e demi keberhasilan dakwanya adalah mengerti dan mengetahui situasi dan kondisi onjek dakwahnya, kemudian menyesuaikan metode yang hendak dipergunakannya dengan situasi dan kondisi tersebut.

Perkara pertama yang wajib atas seorang da’e sebelum perkara lainnya, berkaitan dengan dakwah kepada seorang penguasa, adalah mentaati mereka seperti yang Allah swt perintahkan.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah r.h. berkata, “Nabi saw telah memerintahkan untuk mentaati para imam (pemimpin) yang bertauhid yang memiliki kekuasaan untuk mampu mengatur masyarakat.”[2].

Masyarakat akan sentiasa berada dalam kebaikan selama mereka memuliakan pemimpin dan para ulama, dan memberikan hak mereka. Jika masyarakat memuliakan pemimpin dan para ulama, maka Allah swt akan memperbaiki dunia dan akhirat mereka. Sebaliknya, jika mereka mengabaikan keduanya, maka tentu akan menjadi rosak agama dan dunia mereka.

Penghormatan dan pemuliaan adalah hak seorang pemimpin dan ulama dan merupakan kewajipan masyarakat. Jika hal ini tidak dihiraukan dan dakwah berjalan tanpa aturan, maka dakwah akan berbalik menjadi fitnah dan malapetaka, bahkan boleh menjadi sumber kerosakan dan salah satu penyebab munculnya fitnah di tengah umat manusia.

Di antara manusia yang paling mengerti pokok ajaran ini adalah para ulama ahlul sunnah pengikut salafussoleh. Mereka telah menuliskan dalam kitab-kitab mereka bahawa menasihati ulil amri (pemimpin) yang melakukan kemungkaran tidaklah dilakukan dengan terang-terangan di hadapan orang ramai, tidak menghebahkan kesalahan mereka di atas mimbar-mimbar demi menjaga kemungkinan tmbulnya fitnah dan berkobarnya api dendam dan gejolak manusia. Menasihati mereka haruslah secara tertutup (tidak diketahui orang lain).

Di antara nas-nas yang menerangkan bagaimana bermuamalah dengan para pemimpin dan mengarahkan mereka kepada apa yang boleh membawa kemaslahatan (kepentingan) agama dan dunia (kehidupan) antara lain:

Firman Allah swt yang bermaksud, “Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul(nya), dan ulil amri di kalangan kamu.” (An-Nisa : 59)

Hadis Ibnu Abbas r.a. “Sesungguhnya Nabi saw telah bersabda (maksudnya); “Barangsiapa melihat para pemimpinya suatu yang dia benci, maka hendaklah dia bersabar, kerana sesungguhnya orang yang memisahkan diri dari jama’ah satu jengkal saja kemudian dia mati, maka dia mati dalam keadaan jahiliah” (HR Muslim)

Hadis Abdullah bin Mas’ud r.a., “Sesungguhnya Rasulullah saw telah bersabda; “Sesungguhnya akan terjadi atsarah (mementingkan diri sendiri) dan perkara-perkara yang kalian ingkari’
Kemudian sahabat bertanya,
“Wahai Rasulullah, lalu apa yang engkau perintahkan (kepada kami)?”
Lalu beliau bersabda “Kalian tunaikan apa yang menjadi kewajipan kalian dan kalian meminta kepada Allah apa yang menjadi hak kalian” (Riwayat Muslim)

Hadis Abu Hurairah r.a. dia berkata, Rasulullah saw bersabda (maksudnya); “Hendaklah kalian selalu mendengar dan taat, baik dalam keadaan susah, senang, rajin, terpaksa, mahupun dalam keadaan tak diperhatikan.” (HR Muslim)

Hadis Khuzaifah bin Al-Yaman r.a., sesungguhnya Nabi saw telah bersabda kepadanya (maksudnya) ; “Dengan dan taatlah pemerintah walaupun dia menyiksamu dan mengambil hartamu. Dengar dan taatilah!” (HR Muslim)

Nas-nas ini menunjukkan dengan terang dan jelas manhaj ahlul sunnah dalam menghadapi para pemimpin dan menasihati mereka. Maka, tidak ada bekal yang harus dimiliki seorang da’e melainkan kesabaran dengan tetap mengikut cara yang diajarkan Nabi saw sebagaimana sabda beliau (maksudnya) ;


“Barangsiapa yang ingin memberi nasihat kepada pemimpin, maka janganlah dengan terang-terangan. Tuntunlah tangan-tangannya, lalu nasihatilah secara diam-diam (tak diketahui orang lain). Jika dia (pemimpin) menerimanya, itulah (cara yang tepat), tapi bila tidak, maka dia telah menunaikan kewajipannya” (HR Ahmad dalam Musnad, Disahihkan oleh Al-Albani dalam Ta’liq beliau 2/521)

Demikianlah jalan yang selamat dan manhaj yang benar ketika berhadapan dengan ulil amri (pemimpin) kaum muslimin. Menempatkan mereka sesuai jabatannya dan lemah lembut dalam menyampaikan nasihat.

Dalam masalah ini, Imam Asy-Syaukani r.h. berkata, “Seseorang yang mengetahui ketelodoran (kesilapan) seorang pemimpin, dia harus menasihatinya dan menegurnya, tetapi tidak di hadapan orang banyak”[3]

Metode mendakwahi pemerintah adalah dengan menaati mereka, mendudukannya sesuai posisinya, dan menasihatinya dengan lemah lembut. Metode ini lebih menyatukan masyarakat di bawah kendalinya, sehingga boleh menghindari terjadinya kekacauan dan pemberontakan, baik dalam bentuk perkataan mahupun perbuatan.

Para ulama dakwah menyatakan, “Ketika pihak pemerintah melakukan kemungkaran, namun belum mencapai tingkat kekufuran yang mengeluarkannya dari agama Islam, maka yang mesti dilakukan adalah menasihati mereka dengan lemah lembut dan sesuai tuntutan syariat. Dalam hal ini, mengikuti manhaj salafussoleh dengan tidak melecehkan dan menghina mereka di hadapan umum” [4]

Metode seperti ini termasuk prinsip yang banyak ditekankan oleh para ulama dalam kitab-kitab mereka – yang membahas masalah i’tiqad (keyakinan atau keimanan). Berbeza dengan orang-orang yang sudah tergelincir dalam masalah ini, yang mana pada akhirnya metode mereka menjadi bencana bagi Islam, dakwah dan kaum muslimin.

Hadis-hadis yang telah disebutkan memberi penjelasan tentang cara yang paling tepat dalam memberikan nasihat kepada para pemimpin. Hal ini sudah diterapkan oleh para sahabat Nabi saw kerana mereka mengetahui bahawa nasihat kepada penguasa adalah salah satu pokok ajaran Islam yang harus ditegakkan. Mereka memandang bahawa memakai cara selain itu bererti telah keluar dari dakwah Islam dan mengikuti metode orang-orang Khawarij.

Kita mesti mencermati sikap yang dipegang oleh Ibnu Umar r.a. Pada masa pemerintahan Yazid bin Muawiyyah, Ibnu Umar mendatangi Abdullah bin Muth’i untuk membicarakan kes Khawarij. Ketika beliau datang, Abdullah bin Muth’i berkata: “Berikan kepada Abdurrahman bantal sandarac.” Beliau berkata, “Aku datang ke sini bukan untuk duduk, namun aku hendak memberitahukan kepadamu sebuah hadis yang aku dengar lansung dari Rasulullah saw. Beliau bersabda (maksudnya) ;

“Barangsiapa yang melepaskan diri dari ketaatan kepada pemimpin, maka ia kelak bertemu Allah dengan tidam memiliki hujjah. Dan barangsiapa yang meninggal dunia, lalu dia tidak berbai’at kepada pemimpinnya, maka dia mati layaknya kematian jahiliah.” (HR Muslim)

Dan benarlah bahawa fitnah dan keresahan yang menimpa umat ini diakibatkan kerana mengabaikan perkara pokok yang agung ini. Hal ini pernah diucapkan oleh Ibnul Qayyim r.h.; “Barangsiapa yang mengamati berbagai fitnah yang pernah terjadi dalam Islam, baik besar mahupun kecil, pasti mengetahui sebabnya, yaitu mengabaikan pokok ajaran ini.[5]

Lebih dari itu, setiap golongan yang keluar dari jalan lurus ini dan berjalan di atas hawa nafsu selalu menimbulkan kerosakan yang lebih besar daripada kerosakan yang tadinya hendak dia berentas.

Bukanlah jalan para salaf bila berdakwah dengan cara sembunyi-sembunyi dan aturan-aturan hizbiyyah (kelompok – pent) lalu mengatas namakan dakwah.

Para salaf lebih bersih ketimbang harus mengikuti metode dakwah yang ditempuh oleh sebahagian kelompok yang sekarang ini gerakannya mengarah kepada hizbiyyah. Hati para salaf sangat suci ketika berhadapan dengan pihak pemerintah dan rakyatnya. Mereka berjalan di atas ushul yang dirintis salafussoleh mengikuti sunnah Rasulullah saw dalam membangun perbaikan dan istiqamah.





(Artikel ini diambil dari buku Pokok-pokok Dakwah Manhaj Salaf, Fawaz bin Hulail, Griya Ilmu, Indonesia)

Salinan semula oleh

Ahmad Humaizi
Taman Melati,
Lumut.


[1] Pokok-pokok Dakwah Manhaj Salaf, Fawaz bin Hulail, Griya Ilmu, Indonesia. Ms 99
[2] Minhajus Sunnah 1/115
[3] Sailul Jarrar 4/556
[4] Nashihah Muhimmah fi Tsalatsi Qadhaya
[5] I’lamul Muwaqqin

Agamawan yang meng ‘sekular’ kan agama

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 7:04 PTG 0 komen

Agamawan yang meng ‘sekular’ kan agama


Seringkali apabila kita berbicara tentang sekularisme,kita akan menyebut tentang betapa bangsatnya Mustafa Kemal Attarturk yang mencanangkan konsep sekularisme sebaik sahaja Sultan Abdul Hamid, Khalifah Islam yang terakhir.Namun begitu,bukan Turki sahaja yang sekular,bahkan di negara kita sendiri pun,bahkan sikap sestengah agamawan(baca:Ustaz,Da’ie,Ustazah) yang mensekularkan kita.

Tak percaya?baiklah saya berikan situasi yang pertama:

“Imam,boleh tak kalau kita gantikan kuliah agama ni dengan kuliah kesihatan sekali-sekala,biar ada kelainan sikit”,cadang seorang makmum kepada imam masjid X.”Eh,hang gila ka cakap menda dunia dalam masjid?”,balas sang imam,terkaku para jemaah…
Siapa yang sekular,Imam atau makmum?.

Situasi2:

“eh,apahal ngan mamat tu,sibuk-sibuk je bagi tazkirah,bagi kuliah, dia bukan ustaz pun,kerja kat Telekom je,”Rungut seorang ustaz di surau Y pula.

Ya,inilah situasi yang lazim berlaku di Malaysia.Kita sebenarnya terkadang lebih sekular daripada Turki.Walhal apa salahnya kita mengintegrasikan perkara-perkara ‘dunia’ dalam agama?ALLAH ‘Azza wa Jalla telah mengajarkan kita sedemikian.Tak percaya?Lihat ni:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ ادْخُلُواْ فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلاَ تَتَّبِعُواْ خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ
Maksudnya: "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata."

Allah menyuruh kita ISLAM keseluruhannya,bukan sebahagiannya.Maka siapakah kita nak mengasingkan urusan agama dan urusan dunia?Apakah urusan dunia kita,kita bebas semau kita tanpa perlu akan peraturan dari yang Maha Esa?

Jadi,
Kita mestilah ISLAM dalam urusan kehidupan kita

Kita mestilah ISLAM dalam urusan rumahtangga kita

Kita mestilah ISLAM dalam urusan jual-beli kita

Dan ISLAM dalam seluruh perkara.

Jangan hanya melihat agama dari perpekstif yang sempit,akibatnya agama akan jadi milikan eksklusif sesetengah pihak sahaja.

Maka:

ISLAM hanya milik Ustaz

ISLAM hanya milik Kiyai

ISLAM hanya milik Ustazah

ISLAM Hanya Milik Da’i

ISLAM bukan untuk selain yang di atas……

Akhirnya penghujung agama kita akan jadi saling tak tumpah seperti agama-agama samawi lain,hanya dimonopoli oleh para Rahib-Rahib,Pendeta-Pendeta dana Rabbi-Rabbi,justeru di mana kesudahannya?Fikir-fikirkan dan selamat bertindak!!!

Sumber: www.bicaraad-din.blogspot.com

Untuk Diri Yang Berilmu.

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 2:48 PTG 1 komen

Alahai diri,
Kau berilmu, tapi kamu melupakanya,
Alahai diri,
Kau banyak ilmu, tapi sedikit sekali dekat pada Ilahi,
Alahai diri,
Ilmumu sedikitpun tak beri manfaat kepada diri,
Alahai diri,
Ilmumu tak dapat membentuk peribadi,
Alahai diri,
Banyak ilmu, tapi sentiasa rugi,
Bodohnya diri dalam banyaknya ilmu,
Alahai diri,
Kau cinta dunia dan lupa mati,
Alahai diri,
Tak ingatkah mati?
Ilmu banyak, tapi buta hati,
Alahai diri,
Kau tahu, tapi buat tak reti,
Alahai diri,
Sampai bila nak jadi begini,
Takut kau mati,
Dalam keadaan buta hati.
Alahai diri,
Di mana ilmu mu?
Bila mahu gunakan?
Alahai diri,
Aku takut kau disiksa di akhirat nanti,
Kerana ilmu, tanpa amali.
Alahai diri,
Jangan jadi orang yang rugi,
Alahai diri,
Engkau belum mati,
Masih sempat bertaubat lagi,
Jangan dekati dosa lagi,
Nanti kau rugi,
Alahai diri,
Waspadalah! Syaitan sentiasa menanti,
Kepada sesiapa yang lupa diri,
Ada ilmu tanpa amali,
Alahai diri,
Tulisan ini bukan untuk dinyanyi,
Bukan pula untuk tatapan diri,
Tapi untuk membaiki diri.
Alahai diri,
Ruginya engkau kalau tak memahami,
Kau berilmu tapi kau tak mahu ikuti,
Alahai diri,
Jangan kau jadi orang yang rugi,
Usah kau lupa diri,
Ingatlah Tuhan, dan ingatlah mati,
Wahai diri,
Muhasabahlah diri,
Rendahkan hati,
Bertaubatlah pada ilahi,
Jangan kau hampiri dosa lalu,
Wahai diri,
Aku harap kau mengerti,
Kehendak iman menuju Ilahi,
Demi syurga abadi,
Demi kebahagiaan dan keselamatan hakiki,
Aku mahu diredhai,
Oleh Rasul dan Ilahi,
Setiap masa dan ketika,
Jangan kau hampakan diri ini,
Alahai diri,
Inilah nasihatku pada diri,
Semoga engkau memahami,
AMPUNKAN AKU YA RABBI….

(Nukilan: Ahmad Humaizi bin Din Mustafaha, UTP, 9 Mei 2008, 1.10PM)

Wahai Orang yang Beriman, Awalkan Solatmu

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 9:51 PTG 0 komen

Oleh A.Humaizi

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasihani.

Sejak kebelakangan ni, aku lihat ramai dikalangan sahabat2ku yang sibuk. Sibuk dengan assignment, dengan meeting dan kerja2 duniawi lain.

Dan kerana kesibukanmu itu, kadang-kala aku melihat engkau melewat-lewatkan solat mu walaupun engkau sudah dengar azan telah berkumandang. Malah, telah jelas dalam komputermu, telah masuk waktu solat, dan kedengaran pula azan berkumandang dari speaker di komputer mu. Apakah engkau tidak tahu waktu solat telah tiba??

Tapi engkau masih lagi terus dengan kerjamu, masih lagi dengan assignment mu, masih lagi dengan friendstermu, masih lagi dengan game mu. Wahai sahabat, tidakkah kau tahu waktu solat telah masuk?

Wahai saudaraku, aku teringat firman Allah dalam Surah Al-Ma'un ayat ke 4 dan 5 yang bermaksud.

"Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya"

Tahukah engkau apakah maksud 'lalai dari solat' ?

Para ulama tafsir menyatakan, ianya bukanlah tidak khusyuk dari solat, kerana, adalah mustahil bagi semua orang yang bersolat dapat khusyuk 100% dalam solatnya. Tetapi yang dimaksudkan "lalai dalam solat" itu ialah apabila engkau melewat-lewatkan solat. (Sumber: Kuliah Tafsir Surah Al-Ma'um Oleh Ust Zahazan di IKIM.FM)

Wahai para sabahatku, renungkan apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW yg bermaksud;

"Barangsiapa bersembahyang tepat pada waktunya dengan melengkapkan wuduknya, menyempurnakan rukuk, sujud dan khusyuknya, maka sembahyang itu dinaikkan ke atas dalam keadaan putih dan cemerlang. Sembahyang itu berkata; "Semoga Allah menjaga dirimu sebagaimana engkau menjaga aku". Tetapi barangsiapa yang bersembahyang tidak di dalam waktunya yang ditentukan dan tidak melengkapkan wuduknya serta tidak juga menyempurnakan rukuk, sujud dan khusyuknya, maka sembahyang itu naik ke atas dalam keadaan hitam legam sambil berkata; "Semoga Allah menyia-nyiakan dirimu sebagaimana engkau menyia-nyiakan aku". Selanjutnya setelah sembahyang itu berada di suatu tempat sebagaimana dikehendaki Allah, ia dilipatkan sebagaimana dilipat baju yang koyak, kemudian dipukul kepada muka pelakunya"

(Riwayat Baihaki dan Thabrani)

Wahai orang yang beriman dan orang-orang yang sama-sama mencari keredhaan Allah dalam kehidupannya, nasihat ini ku tujukan kepada diriku dan kepada dirimu jua.

Sama-samalah kita membaiki amalan solat kita, kerana solat itu tiang agama.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud,

"Solat itu tiang agama, barangsiapa yang mendirikan solat, maka dia telah mendirikan agamanya, barangsiapa yang meninggalkan solat, maka dia telah meruntuhkan agamanya"

Oleh itu wahai saudara-saudaraku sekalian, sama-sama kita bina tiang agama yang kukuh lagi kuat, dengan menjaga solat diawal waktu, meningkatkan tahap khusyuk dalam solat, menyempurnakan rukuk dan sujud dalam solat. Semoga amalan solat kita diterima disisi Allah swt.

Semoga nasihat ini berguna untuk kita semua. Wallahua'lam.







Dakwah Kepada Sunnah dan Menjauhi Bid'ah

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 2:34 PTG 0 komen

Oleh A.Humaizi

Saya terbaca satu hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Sahihnya dari Jabir Bin Abdillah r.a. dia berkata, 'Rasulullah saw apabila sedang berkhutbah, kedua matanya merah, suaranya keras, serta amat sangat tampak kemerahannya sehingga seakan-akan sedang mengatur barisan tentera, baginda berkata;

"Ketahuilah oleh kalian dan ketahuilah.!!

Kemudian baginda melanjutkan

"Amma ba'du, sesungguhnya sebaik-baik ucapan adalah Kitabullah. Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, sejelek-jelek perkara adalah sesuatu yang diada-adakan, dan setiap bid'ah adalah sesat"

(Pokok-pokok Dakwah Manhaj Salaf, m/s 132 - 133, Fawaz bin Hulail, Griya Ilmu, Indonesia)

Setelah saya baca hadis tersebut, timbul persoalan dalam minda saya,
"Apakah yang menyebabkan Rasulullah begitu tegas dalam menyampaikan khutbahnya sehinggakan digambarkan oleh sahabat seperti Nabi sedang mengaturkan barisan tentera?"

Rupanya, Nabi saw ingin menegaskan tentang tiga perkara penting yang tersebut di dalam hadis di atas.
1. Sebaik-baik ucapan adalah Kitabullah
2. Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad
3. Sejelek-jelek perkara adalah sesuatu yang diada-adakan, dan setiap bid'ah adalah sesat

Dalam hadis yang lain yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam kitab Sunnah dan Tirmidzi dalam kitab Ilmu, Nabi saw bersabda;

"Aku wasiatkan kepada kalian agar kalian bertaqwa kepada Allah dan mendengar serta taat, sekalipun kepada seorang budak Habasyi. Sesungguhnya orang yang hidup dari kalian setelahku nanti akan melihat perselisihan yang banyak. Oleh itu, berpegangteguhlah kalian terhadap sunnahku dan sunnah para khulafaur rasyiddin yang telah mendapat petunjuk dan bimbingan. Gigitlah ia dengan gigi geraham kalian serta waspadalah terhadap perkara-perkara yang diada-adakan. Sesungguhnya setiap perkara yang diada-adakan adalah bid'ah, dan setiap bid'ah adalah sesat"

Dan juga sabda Nabi Saw,

"Biarkan apa yang telah aku tinggalkan utk kalian. Sesungguhnya orang-orang yang terdahulu sebelum kalian telah menjadi binasa disebabkan banyaknya pertanyaan mereka dan banyaknya penyelisihan mereka terhadap nabi-nabi mereka. Apabila sudah aku tinggalkan untuk kalian dengan sesuatu, maka lakukanlah menurut kemampuan kalian. Dan apabila sudah aku larang untuk kalian dengan sesuatu, maka tinggalkanlah! " (HR Muslim dan kitab Haji)

Dari hadis-hadis di atas jelaskan kepada kita bahawa suatu kemuliaan dan keselamatan adalah apabila kita mengikut sunnah dan kebinasaanlah bagi mereka yang menyalahi manhaj ini. Sesungguhnya para sahabat dan tabi'en sgt memperhatikan makna ini dan mereka selalu memberi anjuran untuk berpegang teguh dengan petunjuk Rasulullah saw dan memberi peringatan dari kebid'ahan-kebid'ahan.

Umar r.a. pernah berkata "Waspadalah kalian terhadap orang-orang yang mengikuti ra'yu-nya sebab mereka adalah musuh sunnah. Mereka itu telah diingatkan beberapa hadis agar berpegang kepada Sunnah, tetapi mereka malah berkata "kami ikuti rasional kami', sehingga mereka pun sesat dan menyesatkan" (Sunan Daruquthni dalam kitab Washaya)

Maka sewajibnya bagi para pendakwah yang ingin mengajak dan menggalakkan manusia untuk beribadat, mereka mestilah mengajak manusia tersebut beribadat mengikut cara nabi, bukan mengikut cara-cara ahlul bid'ah yang sesat.

Jika ada amalan-amalan harian nabi terdapat tokok tambah dari golongan-golongan tertentu, maka sewajibnya para pendakwah memberitahu cara yang sebetulnya beramal dengan sunnah nabi.

Wahai pendakwah, apabila ada dikalangan kalian mengajak manusia mendekati sunnah, maka sokonglah ia.

Memang tidak dinafikan dalam ibadat-ibadat fardi tertentu, para ulama ada memberi ruang untuk dilaksanakan secara berjemaah supaya dapat menggalakkan orang mengamalkannya. Seperti contoh;

1. Imam meninggikan suara ketika berzikir selepas solat tujuannya untuk mengajar makmum
2. Baca al-mathurat beramai-ramai
3. Qiamualiail secara berjemaah, dan lain-lain.

Tetapi seharusnya, para pendakwah mesti membiasakan mad'unya dengan sunnah nabi. Keringanan-keringanan yang dibuka oleh para ulama tersebut tidak bermakna ianya perlu diamalkan secara terus menerus. Kerana dikhuatiri ianya menjadi suatu yang bid'ah sebabnya cara amalan itu ditelah ditukar dari amalan yang dilakukan secara sendirian, dan diubah menjadi secara berjemaah.

Perlulah umat Islam sekalian mengetahui, sekiranya anda mengetahui tentang sunnah nabi dan sewaktu itu ada segolongan manusia melakukan amalan-amalan bertujuan utk 'mendidik', maka seharusnya anda yang telah terdidik itu mengamalkan apa yang anda tahu tentang sunnah nabi. Misal contoh, membaca zikir al mathurat, sekiranya anda mengetahui cara sebetulnya adalah secara sendirian, dan ianya menhampiri sunnah nabi, maka seeloknya anda mengamalkan mengikut sunnah nabi.

Hendaklah setiap umat Islam menjadi penggalak kepada umat Islam lain untuk mengamalkan sunnah dan menjauhi perkara-perkara bid'ah.

Umar bin Abd Aziz r.h. berkata "Sunnah itu hanya dijadikan tuntutan oleh orang-orang mengetahui sesuatu yang menyelisihi Sunnah, sedangkan mereka adalah orang-orang yang lebih mampu menolak dan membantah daripada kalian" (al Ibanah)

Jadi di sini, saya ingin menyeru sahabat-sahabat yang MENGETAHUI tentang sunnah , untuk beramal dengan amalan yang mendekati sunnah, adalah diharapkan, masyarakat yang akan kita bina ini tidak perlu lagi "dididik" sepanjang masa, kerana dalam pendidikan, hakikat dari pendidikan itulah yang diperlukan iaitu mengamalkan sunnah dan masyarakat mengamalkan sunnah. Bukan method atau kaedah pendidikan itu menjadi pengamalan kita.

Wallahua'lam.

Sebarang komen dipersilakan.

Kita Ketandusan Kejujuran Ulama dan Keikhlasan Umara

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 10:00 PG 0 komen


Assalamualaikum. Di sini, saya teringin benar sahabat-sahabat sekalian menghayati tulisan SS Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Bin Zainul Abidin (Dr MAZA)


Sejarah umat ini bukan sedikit, dahulunya dipenuhi dengan kisah-kisah para ulama yang sentiasa berpegang kepada prinsip dan jujur. Sementara umarak pula menerima nasihat dan bicara ulama dengan jiwa yang ikhlas dan inginkan kebenaran.

Beberapa buku sejarah menceritakan pada zaman pemerintahan Khalifah Yazid bin ‘Abd al-Malik (meninggal 105H), gabenor Iraq ketika itu ialah ‘Umar bin Hubairah. Gabenor tersebut telah memanggil dua orang tokoh ilmuwan besar umat ketika itu; ‘Amir al-Sya’bi dan al-Hasan al-Basri.

Beliau bertanya mereka berdua mengenali arahan-arahan Khalifah Yazid bin ‘Abdul Malik yang datang kepadanya. Ada diantaranya ada yang menyanggahi kebenaran. Kata ‘Umar bin Hubairah: “Jika aku taatkan Khalifah, aku menderhakai Allah, jika aku mentaati Allah aku akan menderhakai Khalifah”. Apa pendapat kamu?”.

Jawab al-Sya’bi: “Engkau hanya menjalankan tugas, dosa ditanggung oleh Khalifah”. Tanya ‘Umar bin Hubairah kepada al-Hasan al-Basri: “Apa pendapatmu pula?”. Jawab al-Hasan: “Wahai Gabenor! Engkau telah pun mendengar pendapat al-Sya’bi tadi”. “Aku mahu pendapatmu”, tegas gabenor itu.

Kata al-Hasan al-Basri: “Wahai ‘Umar bin Hubairah, akan datang kepadamu malaikat Allah yang bengis lagi tidak menderhakai perintah Allah, dia akan mengeluarkan engkau dari istanamu yang luas ke kuburmu yang sempit. Jika engkau bertakwa kepada Allah, Dia boleh melindungimu daripada tindakan Yazid bin ‘Abdul Malik, adapun Yazid bin ‘Abdul Malik tidak dapat melindungimu dari pada tindakan Allah. Tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam menderhakai Pencipta (Allah). Wahai ‘Umar bin Hubairah! Engkau jika bersama Allah dalam ketaatan kepadaNya, Dia memeliharamu daripada bahaya Yazid bin ‘Abdul Malik. Namun jika engkau bersama Yazid dalam menderhakai Allah maka Dia serahkan engkau kepada Yazid “. Lalu menangislah ‘Umar bin Hubairah.

Lalu ditanya al-Hasan mengapakah beliau melakukan demikian? Jawabnya: “Kerana perjanjian yang Allah meterai untuk para ulama berkaitan ilmu mereka –seperti firman Allah dalam Surah Ali ‘Imran 187-: (maksudnya): Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian dari mereka yang telah diberikan Kitab (iaitu): “Demi sesungguhnya! hendaklah kamu menerangkan isi Kitab itu kepada umat manusia, dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya”. (lihat: al-Mizzi, Tahzib al-Kamal, 6/113, Al-Zahabi, Tarikh al-Islam, 2/333, Ibn Manzur, Mukhtasar Tarikh Dimasyq, 6/97).

Kita sebenarnya merindui kisah-kisah yang seperti ini. Sejarah umat ini bukan sedikit dahulunya dipenuhi dengan kisah-kisah agung yang sebegini. Kisah para ulama yang sentiasa berpegang kepada prinsip dan jujur. Sementara umarak pula menerima nasihat dan bicara ulama dengan jiwa yang ikhlas dan inginkan kebenaran.

Saya selalu bertanya mengapakah para pemerintah dahulu, setegas mana pun dia, sering menangis apabila mendengar nasihat para ulama. Mengapakah hari ini, kisah-kisah seperti itu hampir pudar? Jawapannya, adalah keikhlasan jiwa yang ada pada kedua-dua pihak. Pihak yang menasihati melakukan nasihat dan peringatan hanya kerana Allah, semata-mata untukNya. Tidak kerana inginkan kerusi politik, atau memenangkan parti yang dipimpin, atau kerusi yang dia bertanding, atau jawatan yang dia pegang.

Jika adapun jawatan mereka, itu tidak pernah membawa mereka merubah hakikat agama Allah. Mereka hidup dalam kezuhudan iaitu jiwa tidak bergantung harap kepada habuan pemerintah. Bebas lagi merdeka jiwa mereka. Namun benar-benar berjiwa hamba di hadapan kebesaran kerajaan Allah Yang Memerintah langit dan bumi.

Dari keikhlasan jiwa pemberi nasihat, Allah anugerahkan penerimaan di pihak yang dinasihati, jika yang dinasihati itu masih wujud keikhlasan dan keinginan untuk kembali kepada Allah. Kita tidak pernah mendengar dalam sejarah tokoh-tokoh ulama terbilang umat ini kempen ‘maki hamun’ yang dilancar terhadap pemerintah. Padahal bukan sedikit jua kejahatan pemerintah dalam sejarah yang lepas pun. Tetapi kita sering dengar nasihat yang ikhlas dan tegas. Bebas dari kepentingan dan keinginan kepada dunia. Maka, sepanjang sejarah lepas –walaupun banyak juga kecacatan dan kelemahan- kekuatan umat ini terus dapat dipelihara.

Namun apabila masa berubah, para pemerintah ramai yang sudah tidak ada masa untuk mendengar nasihat dan bicara ulama atau berdamping dengan mereka. Sekalipun ramai pemerintah yang masih ada masa untuk menghadiri bicara dan dendangan artis. Sementara ada golongan yang cuba memakai gelaran agama pula, cuba bergaya artis apabila muncul di hadapan pemerintah. Bicara atau ceramah mereka samada untuk melucukan hati pemerintah, atau mengampu mereka.

Ramai pemerintah gagal melihat kewibawaan ilmu dan ketelusan prinsip golongan yang berlebel agama di zaman kini. Lalu mereka tidak merasa hebatnya ilmu dan lazat menikmati keindahan Islam. Ini mungkin berpunca dari sebahagian para penceramah agama adalah insan-insan kontang dari ilmu Islam yang sebenar dan hanya mengutip buku-buku jalanan untuk dijadi bahan semasa ceramah atau forum. Dicampur pula dengan kesingkatan akal dan kerendahan lojik sesetengah penceramah sehingga Islam digambarkan bagaikan cerita kartun atau ‘gelanggang raja lawak’ yang memperbodohkan orang ramai.

Hadis-hadis palsu dan cerita-cerita dongeng yang dikaitkan dengan wali atau individu itu dan ini pun dijadikan bahan ceramah agama. Maka ada pemerintah yang hati kecil mereka mula menganggap bicara agama itu hanya boleh didengar jika ada masa lapang. Ceramah agama bagi golongan agama yang seperti ini bukan bertunjang untuk mengangkat imej umat ke arah kefahaman yang betul dan Islam yang tulen. Tetapi tidak lebih sekadar kegiatan seni atau sumber pendapatan sampingan, bahkan ada yang menjadikannya sumber pendapatan utama. Sehingga ada yang sanggup menjadi bahan iklan barangan tertentu.

Kelompok agama yang seperti inilah yang menghilang wibawa agama ini di hadapan mata pemerintah. Kata Salamah bin Dinar di hadapan Khalifah Sulaiman bin ‘Abdul Malik: “Telah berlaku di mana para umarak mencari ulama, lalu mengambil manfaat daripada mereka. Maka yang sedemikian kebaikan untuk kedua-dua pihak. Namun hari ini, ulama pula yang mencari umarak, lalu cenderung kepada umarak dan inginkan apa yang dimiliki oleh mereka. Lalu umara menganggap: tentu apa yang ulama cari yang ada di tangan kita lebih baik daripada apa yang ada di tangan mereka”. (Ibn, ‘Asakir, Tarikh Dimasyq, 22/29)

Justeru itu, Allah tidak pernah menyamakan mana-mana golongan dengan anjing melainkan golongan ulama yang menjual ilmunya untuk mendapat habuan dunia semata. Firman Allah: (maksudnya) “Dan bacakanlah kepada mereka (Wahai Muhammad), khabar berita seorang yang Kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat Kami. Kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar dari mematuhinya, lalu dia diikuti oleh syaitan, maka dia dari kalangan yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami angkat kedudukannya (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu, tetapi dia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika engkau menghalaunya, ia menghulurkan lidahnya, dan jika Engkau membiarkannya, ia juga menghulurkan lidahnya. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir (Suarah al-’Araf: 175-176).

Ulama yang gilakan dunia bukan hanya dengan mengampu pemerintah, tetapi juga mungkin dengan mengampu orang ramai atau kelompok tertentu supaya mendapat nama atau jawatan tertentu di kalangan puak tersebut. Maka wujud kelompok pemaki-hamun pemerintah atau sesiapa yang tidak disukai mereka dengan menyalahgunakan nas-nas agama.

Mungkin mereka ikhlas ingin membetulkan, tapi tersalah cara. Atau tujuannya, untuk menggembirakan perasaan penyokong dan menunjukkan kejaguhan sendiri. Ceramah ala sebegini sebenarnya mempunyai pasarannya yang tersendiri di kalangan pengikut aliran tersebut. Bukan sedikit jua wang yang boleh dihasil dengan ceramah ‘gaya kuak maki-hamun’ ini. Namun, di manakah wajah keindahan Islam hendak dicari di celahan pencemaran yang seperti ini?! Di manakah pula ruang kesedaran yang hendak buka apabila kalimat-kalimat kesat mengambil tempat?!

Para ulama yang zuhud dahulu, mereka hadir dengan keikhlasan jiwa bertemu dengan pemerintah dan memberikan pandangan dan nasihat yang berfaedah. Kata-kata mereka bagaikan mutiara yang berharga. Ungkapan mereka indah dan bermakna. Mereka hidangkannya di atas dulang keikhlasan jiwa ilmuwan yang mengharapkan redha Tuhan.

Namun para pemerintah pun telah banyak yang berubah. Sesetengah mereka hanya inginkan ulama bagaikan patung yang hanya dipacak tanpa fungsinya. Hadir sekadar untuk menghiasi majlis supaya orang nampak ada ulama yang hadir. Kemudian pandangan dan pendapat mereka tidak ditanya.

Ulama pula ada yang memang seronok dengan majlis-majlis kebesaran, menikmati hidangan-hidangan hebat dan hotel-hotel mewah lalu memandulkan peranan kewujudan diri mereka yang sepatutnya. Ada pula yang dilantik sekadar untuk membaca doa dalam majlis. Apa yang dia fikirkan hanyalah skrip doanya yang diubah-ubah sedikit sebanyak berdasarkan perubahan majlis.

Barangkali majlis berlangsung berjam-jam, doanya sekadar lima minit dan selebihnya dia hanya menjadi penonton yang setia. Jika dia hanya berfungsi demikian, maka doa hanya upacara yang dibaca tanpa makna dan baki hayatnya banyak yang sia-sia. Tiada hasil ilmiah yang dikeluarkan, tiada pemikiran kebaikan yang dilontarkan dan tiada umat yang dipimpinnya.

Peranan ulama tentu lebih dari itu semua. Saya amat dukacita apabila ada yang cuba membataskan peranan saya dengan berkata mufti tidak patut menulis dalam akhbar, atau berbicara tentang politik, ekonomi, kebajikan awam, hak bukan muslim, seni, artis dan berbagai. Demikian pemikiran menyempitkan agama menguasai kelompok agama itu sendiri.

Saya ingin beritahu orang sebegini bahawa saya tidak memiliki jubah khas seperti yang dimiliki oleh orang lain. Mungkin kerana saya kurang berkemampuan memilikinya, atau saya belum pandai memakainya. Jika anda ingin merampasnya daripada saya, maaf ianya tiada pada saya.

Namun jika anda ingin mematahkan pena saya, atau menghalang saya berfikir dan merumuskan ilmu berdasarkan kadar pengetahuan yang Allah rezekikan kepada saya, saya akan mempertahankan hak saya. Jika saya gagal, demi sesungguhnya saya akan meninggalkan jawatan ini tanpa sebarang kekesalan. Ketahuilah kemerdekaan minda yang berpaksikan hujah dan dalil lebih berharga dari segalanya.

Saya adalah orang yang tidak percaya bahawa umarak itu semesti terdiri dari golongan ulama. Dalam bahasa semasa, saya tidak berpegang kepada pandangan pemerintah mesti berserban dan berjubah. Tetapi saya berpegang bahawa pemerintah mesti berwibawa memimpin dan amanah.

Tiada nas yang mewajibkan hanya ulama yang boleh menjadi umarak. Walaupun ada buku-buku siasah karangan tokoh-tokoh Islam yang menyebut demikian. Bahkan mereka mensyaratkan seorang pemerintah mestilah mujtahid (ahli ijtihad). Namun itu hanya satu pandangan atau ijtihad.

Nas-nas Islam secara jelas hanya mewajibkan keadilan dan keharmonian hubungan antara tindakan umarak dengan ajaran Allah dan rasulNya. Kebanyakan umarak dalam sejarah umat ini juga bukan ulama. Jika umarak itu bukan ulama pun, keadilan yang dikehendaki oleh Islam dapat dicapai dengan ikatan yang mesra antara dua golongan tersebut.

Tetapi pasti si jahil totok tentang agama tidak boleh memimpin umat. Seperti mana jika seorang yang dianggap ulama sekalipun tetapi jahil atau tidak berwibawa memimpin maka dia tidak layak dilantik menjadi pemimpin. Lihatlah apa yang berlaku kepada Indonesia apabila ‘Pak Kiyai Gusdur’ memerintah negara tersebut.

Di samping golongan ulama tidak boleh jumud dalam melontarkan pandangan-pandangan berhubung dengan politik islami. Siasah atau politik dalam Islam lebuhrayanya amat luas. Jangan dijadikan ianya lorong kampung yang sempit.

Maka selalulah mengingati apa yang disebut oleh sarjana besar Islam al-Imam Ibn Qayyim al-Jauziyyah (meninggal 751H): “Sesungguhnya syariah Islam itu binaan dan asasnya adalah atas segala hikmah dan kebaikan untuk manusia di dunia dan akhirat. Syariah Islam itu segalanya keadilan, kebaikan dan hikmat. Maka setiap perkara yang terkeluar dari keadilan kepada kezaliman, dari rahmat kepada yang berlawanan dengannya, dari kebaikan kepada kerosakan, dari hikmat kepada sia-sia maka ianya bukan syariah Islam sekalipun diberikan takwilan untuknya”. (Ibn Qayyim al-Jauziyyah, I’lam al-Muwaqqi’in, 3/3, Beirut: Dar al-Jail).

Maka fungsi ulama tidak semesti berpolitik secara langsung, tetapi menasihati dan mengingatkan umarak agar negara sentiasa berada atas landasan keadilan dan kemaslahatan rakyat. Bukan kerja ulama sekadar memacak slogan-slogan agama tetapi tidak membawa makna kepada hakikat keadilan dan kemaslahatan rakyat seperti yang dituntut oleh ruh agama Islam ini.

Atau, tidak salah untuk ilmuwan agama itu sendiri menjadi ahli politik seperti para khalifah al-Rasyidin, ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz dan beberapa orang yang lain, jika mereka mempunyai karisma kepimpinan yang diperlukan. Bahkan inilah yang lebih afdal. Ini kerana kewibawaan dan kesolehan mampu membawa kedamian, keamanan dan keberkatan.

Firman Allah: “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu.” (Surah an-Nisa’ ayat 58).

Sumber: http://drmaza.com/?p=185

Sentimen mengatasi kebenaran

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 12:29 PG 0 komen

Oleh A.Humaizi

"Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." (Al-Maidah: 8)

Wahai pendakwah Islam, jika kamu ingin menilai sesuatu jemaah lain, hendaklah kamu penilai sesuatu dengan adil. Jika sesuatu golongan itu kamu benci, sedangkan mereka melakukan perkara yang benar dan tidak melanggar batas syarak, hendaklah kamu sokong.

Walaupun kamu mencintai sesuatu golongan, tetapi golongan itu membuat kesalahan yang bertentang dengan al quran dan sunnah, hendaklah kamu kata salah.

"Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya." (Al Maidah : 2)

Wahai pendakwah Islam, jika lawanmu melakukan kebaikkan, sokonglah ia. Jika lawanmu melakukan kejahatan, tinggalkan mereka.

Janganlah disebabkan kebencianmu terhadap sesuatu kaum, menyebabkan kamu tidak berlaku adil.

Islam ini bukan dimenangkan dengan menangnya sesebuah jemaah Islam di sesuatu tempat. Tetapi Islam itu dimenangkan dengan dakwah yang berkesan dan konsisten. Tidak perlulah mana-mana jemaah merendah-rendahkan jemaah lain. Kerana pada hakikatnya setiap jemaah-jemaah Islam ini merupakan salah satu dari gelombang gelombang kebangkitan Islam.

Janganlah disebabkan kemarukkan kekuasaan dan pengaruh, kamu menghalangi jemaah lain yang mengajak manusia ke jalan Allah. Sesungguhnya perbuatan tersebut amat dibenci oleh Allah.

"Sesungguhnya orang-orang yang kafir dan menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah, benar-benar telah sesat sejauh-jauhnya." (An-nisa : 167)

"Dan janganlah kamu duduk di tiap-tiap jalan dengan menakut-nakuti dan menghalang-halangi orang yang beriman dari jalan Allah, dan menginginkan agar jalan Allah itu menjadi bengkok. Dan ingatlah di waktu dahulunya kamu berjumlah sedikit, lalu Allah memperbanyak jumlah kamu. Dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berbuat kerusakan" (Al-a'raf : 86)

Kita mengajak manusia kepada Allah. Tidak kira mereka berada di jemaah mana sekali pun.

"Dan kita tidak perlu berbalah untuk merebut mad'u. Tidakkah jika suda ada yang berdakwah maka tugasan kita menjadi ringan? Tidakkah jika sudah ada yang ingin memikul amanah, maka kita lebih selamat? Apa yang penting adalah misi dakwah, iaitu kembalinya umat kepada Islam yang tulen, tanpa mengambil pusing siapa pun yang melaksanakannya." (Dr Mohd Asri Zainul Abidin, Arus Tajdid)

Bila sikap hizbiyah menyerap dalam jiwa dae', mereka akan lebih mementingkan label dan jenama kumpulan mereka lebih dari isi kandungan seruan Islam yang dibawa.

Tahap ukhwah Islamiah diukur dengan jeama berkenaan, apabila berbeza jemaah, maka berbezalah tahap ukhwah. Sehingga ada yang bermasam muka kerana berbeza jemaah atau kumpulan.

Semoga nasihat ini berguna bagi pendokong jemaah Islam semua.


Wallahua'lam

Bila manusia pandai menilai

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 11:15 PTG 0 komen

Oleh A.Humaizi

Manusia akan menghargai sesuatu sekiranya mereka tahu nilai sesuatu perkara. Misal contoh, jika ada duit RM2 dengan 20 sen diberi pilihan kepada manusia utk mengambilnya, sudah tentu manusia akan memilih duit yang paling berharga. Itu adalah fitrah manusia yang suka dengan sesuatu yang bernilai.

Antara dunia dan akhirat, manakah yang lebih bernilai? Sudah tentu, bagi manusia yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, akan mengatakan hari akhirat itulah yang paling bernilai berbanding manusia.

Ada satu hadis yang menyebutkan bahawa, jika ditimbangkan kalimah syahadah (la ilaha illallah) di sebelah dacing, dan diletakkan langit dan bumi serta apa2 sahaja diantara keduanya di sebelah dacing tersebut, maka akan berat lagi kalimah la ilaha illallah tersebut.

Nabi pun pernah menyatakan bahawa, jika dibandingkan dunia ini seperti sebelah sayap seekor nyamuk, nescaya Allah tidak akan memberi makan kepada orang2 kafir di muka bumi ini.

Nah nampaklah disini, jika hendak dibandingkan sesuatu amalan soleh dengan nilai kenikmatan hidup di dunia, amat jauh sekali untuk disamakan.

Seringkali kita mendengar tentang rendahnya nilai dunia ini berbanding akhirat nanti, tetapi sejauh mana diri kita mengimani perkara tersebut. Masih lagi kita merisaukan sesuatu kehilangan sesuatu nikmat hidup dikala sedang beramal soleh kepada Allah swt.

Ketika solat misalnya, masih lagi fikiran kita meracau-racau tentang hal-hal dunia, tidak kiralah hal itu berfaedah atau tidak. Perkara demikian perlu diubati dengan byknya memikirkan tentang hinanya dunia ini, dan betapa bernilainya ganjaran di akhirat nanti.

Sedang jiwa berzikir kepada Allah, lidah basah menyebut-nyebut nama Allah, fikiran sentiasa memikirkan kebesaran Allah, tiba2 datang pula gangguan syaitan utk merisaukan kita tentang kenikmatan keduniaan, di kala itu, perlu lah diingati, zikir kepada Allah itu lebih utama berbanding nikmat hidup di dunia.

Hinanya dunia ini apabila kenikmatan itu melekakan manusia mengingati Tuhan. Jika kenikmatan itu menggangu manusia ingat kepada Tuhan, ianya suatu musibah. Berhati-hatilah, kerana ia adalah penyakit cinta dunia, maka buanglah ia jauh-jauh dengan byk mengingati perbandingan dunia dan akhirat yang telah digambarkan oleh Allah dan Rasul.

Semoga berjaya di dunia dan akhirat.

Jalan Ujian

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 12:01 PTG 0 komen

Hidup senang tanpa ujian
kerana diamkan perintah tuhan
untuk mengajak kebaikan
dan mencegah kemungkaran

hidup tanpa ujian
ibarat dibiarkan Tuhan
seperti hidup keseorangan

hidup tanpa kesusahan
membiasakan diriku dalam kesenangan

aku takut, aku melupakan Tuhan,
oleh itu, aku memilih jalan,
yang boleh jadi, kita sehaluan,
dan boleh jadi, kita bertentangan,

bukan masanya mulut dibisukan,
tangan dan kaki dikudungkan,
akal pula dibekukan,
hanya menanti perubahan,
tanpa diri melakukan,

usaha dakwah mesti diteruskan,
walau apa jua rintangan
tetap kami perjuangkan,

semoga mendapat keredhaan tuhan
semoga mendapat bantuan tuhan,
semoga Allah selamatkan,
diriku dan kalian,
Amin Ya Rahman.

(Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha, 1 Jan 2008)

Sebuah Perkongsian

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 11:24 PG 0 komen

Assalamualaikum.
Alhamdulillah, tergerak juga tangan dan jari jemari ini untuk memulakan satu langkah dalam dunia blogging ini. Walaupun sebelum ini pernah juga saya buat satu blog, tapi tak bertahan lama. Insya-Allah, moga-moga tahun 2008 ini memberi semangat baru untuk memulakan langkah pertama dalam dunia dakwah ini.

Alhamdulillah, syukur kepada Allah sebab menemukan saya dengan sahabat2 yang berlumba-lumba menulis blog, terdetik dihati saya tentang betapa besarnya nikmat yang Allah berikan kepada mereka untuk berdakwah. Mereka memberikan pendapat mereka, membawa nas-nas al-Quran dan sunnah, membawa fakta yang ilmiah. Sesungguhnya semua ini akan membentuk satu masyarakat yang berbudaya ilmu, dan sudah tiba masanya kita mengucapkan selamat tinggal kepada budaya bertaqlid buta.

"Sebuah Perkongsian". Itulah tajuk yang saya pilih untuk blog ini. Apalah guna jika ilmu yang kita perolehi dan pendapat yang ada tidak dikongsikan bersama. Moga2 ianya akan membentuk satu budaya fikir dikalangan kita yang membacanya.

Wallahua'lam