Sebuah Perkongsian

Hasil Karya Abu Muhammad Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha

  • Selamat Datang ke Blog Saya. Semoga Sebuah Perkongsian ini memberi manfaat kepada kalian semua. Semoga berguna di dunia dan di akhirat

    Terima Kasih Kerana Mengunjungi Blog Ini

Puasa, Tapi Tidak Solat. Adakah diterima ibadahnya?

Posted by Ahmad Humaizi Bin Din Mustafaha On 6:41 PG 4 komen



Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin -rahimahullah- pernah ditanya: “Apa hukum orang yang berpuasa namun meninggalkan shalat?”

Beliau rahimahullah menjawab:“Puasa yang dilakukan oleh orang yang meninggalkan shalat tidaklah diterima karena orang yang meninggalkan shalat adalah kafir dan murtad. Dalil bahwa meninggalkan shalat termasuk bentuk kekafiran adalah firman Allah Ta’ala,


فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآَتَوُاالزَّكَاةَ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَنُفَصِّلُ الْآَيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

“Jika mereka bertaubat, mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu seagama. Dan Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi kaum yang mengetahui.” (Qs. At Taubah [9]: 11)

Alasan lain adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,


بَيْنَ الرَّجُلِ وَبَيْنَ الشِّرْكِ وَالْكُفْرِ تَرْكُ الصَّلاَةِ
“Pembatas antara seorang muslim dengan kesyirikan dan kekafiran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Muslim no. 82)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,


الْعَهْدُ الَّذِى بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمُ الصَّلاَةُ فَمَنْ تَرَكَهَا فَقَدْ كَفَرَ


“Perjanjian antara kami dan mereka (orang kafir) adalah mengenai shalat. Barangsiapa meninggalkannya maka dia telah kafir.” (HR. Ahmad, At Tirmidzi, An Nasa’i, Ibnu Majah. Dikatakan shahih oleh Syaikh Al Albani)


Pendapat yang mengatakan bahwa meninggalkan shalat merupakan suatu kekafiran adalah pendapat mayoritas sahabat Nabi bahkan dapat dikatakan pendapat tersebut adalah ijma’ (kesepakatan) para sahabat.


‘Abdullah bin Syaqiq –rahimahullah- (seorang tabi’in yang sudah masyhur) mengatakan, “Para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah pernah menganggap suatu amalan yang apabila seseorang meninggalkannya akan menyebabkan dia kafir selain perkara shalat.” [Perkataan ini diriwayatkan oleh At Tirmidzi dari 'Abdullah bin Syaqiq Al 'Aqliy; seorang tabi'in. Hakim mengatakan bahwa hadits ini bersambung dengan menyebut Abu Hurairah di dalamnya. Dan sanad (periwayat) hadits ini adalah shohih. Lihat Ats Tsamar Al Mustathob fi Fiqhis Sunnah wal Kitab, hal. 52, -pen]


Oleh karena itu, apabila seseorang berpuasa namun dia meninggalkan shalat, puasa yang dia lakukan tidaklah sah (tidak diterima). Amalan puasa yang dia lakukan tidaklah bermanfaat pada hari kiamat nanti. Oleh sebab itu, kami katakan, “Shalatlah kemudian tunaikanlah puasa.”


Adapun jika engkau puasa namun tidak shalat, amalan puasamu akan tertolak karena orang kafir (karena sebab meninggalkan shalat) tidak diterima ibadah dari dirinya.


[Sumber: Majmu' Fatawa wa Rosa-il Ibnu 'Utsaimin, 17/62, Asy Syamilah]


***Penerjemah: Muhammad Abduh Tuasikal


Sumber Artikel: http://www.muslim.or.id/

Categories: , ,

4 Response for the "Puasa, Tapi Tidak Solat. Adakah diterima ibadahnya?"

  1. satu artikel yg bagus. :)

  2. salam alaik..thanx 4 d article...sgt berguna,sbb sy pon ad mslh kwn berpuasa tapi tidak solat....huhu..sdg memikirkan bagaimana nak convince die supaye solat...hu~~

  3. 5y4k1rz says:

    alhamdulillah... perkongsian yg bermanfaat.

    Sekadar ingin memanjangkan perbincangan: kufurnya seseorang yang meninggalkan solat masih berada di bawah bab khilaf antara ulama'. Apatah lagi di sana adanya pembahagian dalam menentukan perkara 'meninggalkan solat'.

    Kita bersetuju dengan Ijma’ para ulama yang mengatakan bahawa hukum orang yang meninggalkan solat kerana ingkar terhadap kewajipannya, adalah jatuh kafir.

    Namun, sekiranya seseorang itu meninggalkan solat atas sebab malas, tetapi dia tahu dia wajib solat, maka terdapat khilaf pendapat di kalangan ulama tentang hukumnya.

    Demikian, bukankah lebih adil sekiranya hukum puasa bagi org yg meninggalkan solat mestilah ditempatkan kategori ke atasnya berdasarkan kedudukan 'tinggal solat' yg bagaimana?

    p/s: org yg tinggal solat sebab tertidur berada di kategori mane ye..?

    Wallahua'lam.
    Semoga Allah merahmati kita semua.

  4. :) Betul kata akh syakir. Memang terdapat perbezaan hukum antara yg MALAS dan TIDAK MAHU bersolat.

    Kita tahu, seseorang yang meninggalkan solat itu tidaklah terus dihukum kafir. Penegakan hujah mestilah dilaksanakan.

    Seperti halnya orang yg menolak hukum Allah, hukum asalnya jatuh kafir. Tetapi kita tidak boleh terus menghukum seseorang yg boleh jadi perlakuan dan lisannya menyebutkan hal2 kekufuran.

    Maka disinilah letaknya disiplin dalam menjatuhkan hukum bagi seseorang. Iaitu, seseorang yg hendak dihukum mestilah ditegakkan hujah di hadapannya, dan membuang segala keraguan padanya (kerana boleh jadi dia jahil, boleh jadi dia keliru, boleh jadi tidak waras). Jika dia berdegil, bolehlah pemerintah atau ulama yg berautoriti menjatuhkan hukum kafir padanya.

    Oleh kerana itu, dlm hal meninggal solat ini, perlulah kita sampaikan kepada umat islam sekalian bahawa, meninggalkan solat secara sengaja boleh menjatuhkan mereka ke dalam kekufuran kpd Allah swt.

    Wallahua'lam.